Yakinlah!

saat mula rasa susah, jangan kau rapuh, jangan kau tunduk.

saat mula kau rasa gusar pada ketentuan-NYA, yakinilah DIA dengan sepenuh Hati.

Yakinilah DIA dengan senyuman penuh erti

Biar semua tangismu tidak kelihatan.

biar semua gusarmu tidak kepandangan.

Sandarkanlah sahaja tangis dan resahmu itu hanya Pada DIA

Pemilik Hidupmu, Pemilik Hatimu…

bukan pada Manusia, bukan pada dunia.

Hasbiyallahu wa ni’mal wakil

1:11pm/15Feb2010

sangat Menakjubkan!

Assalamualaikum..

malam-malam di UIA berseri-seri, setiap ceruk mahupun petak atau bulat dipenuhi ramai anak muda. bergiat aktif dalam persatuan mahupun kelab. kedengaran pelbagai bahasa disetiap corong mikrofon, ade kalimah fasih, ade yang tidak. dan aku amati semua itu.aku  menjadi pemerhati.

kedengaran bahasa indah, bahasa yang aku kira sangat lembut, bahasa arab. bahasanya sangat halus, sangat puitis lebih-lebih lagi bila didendangkan dengan syair-syair pujian, bertambah indah lagi bila difahaminya isi Al-Quran. sangat puitis dan sangat lembut. lihat sahaja contohnya pada kisah Umar R.A yang mendapat nur hidayah untuk memeluk ISLAM pabila mendengar lafaz-lafaz indah dari sepotong ayat Al-Quran, ayat yang dibaca saudara kandungnya. mendengar kalimah-kalimah ALLAH, hatinya merasa tenang, mulanya hanya mahu dicanang saudaranya itu kerana menjadi pengikut Muhammad S.A.W. namun, tika Hidayah ALLAH itu menerpa, diminta supaya diberi izin membaca ayat suci itu lalu diminta dibawakan kepada Utusan ALLAH itu. [S.A.W] indahkan kalam ALLAH?

malam ni, langit indah walau tiada bintang yang muncul. aku kira, kelompok-kelompok awan yang pelbagai bentuk. banyak, berkepul-kepul macam kapas, macam-macam bentuk, sehingga aku membayangkan dilangit ade satu kehidupan lain. indah dan damai, ade sekumpulan ikan yang sedang berenang mencari makanan, begitu juga ade sekumpulan burung berterbangan mencari kedamaian. pada masa itu, tiada lafaz yang lebih indah melainkan hamdallah. alhamdulillah. wa subhanallah! Allah itu begitu menakjubkan!

memandang ciptaan-NYA buat hati merasa tenang, aman dengan penciptaan-NYA. tiada satu pun cacat cela yang terzahir. memandang ciptaannya, buat kita mahu pulang kepada fitrah asal, fitrah mengagungi TUHAN semesta alam. pandanglah ape sahaja dihadapan kita, pandang dengan mencari maksud tersirat. maksud penciptaan-nya.

apa yang diciptakan-NYA, semua berpasang-pasangan, saling melengkapi, saling menyempurnai. tika ada panas, turunnya hujan, tika lapar, diberinya rezeki, tika susah, ade jalan penyelesaiannya. semuanya ada pasangannya. apa lagi nikmat yang kita mahu dustakan?. bila waktu susah kita mahu sahaja mencari DIA, tapi waktu senang, kemana kita menghilang?. tanyalah pada sesiapa sahaja, apa yang dia perlukan ketika susah, pastinya perhatian dan sokongan. pastinya pemeliharaan dan penjagaan. biar Atheis mahupun secularist, semuanya akan pulang mencari fitrah asal, biarpun hanya ketika waktu susah. tanyalah apa ungkapan mereka ketika mengalami kesusahan, tanya sahaja apa yang dirasai mereka bila terlalu memerlukan sokongan. biarpun tidak terlafaz ‘Oh My GOD’, tapi dalam ceruk hati mereka, pastinya menginginkan fitrah yang satu, Fitrah BERTUHAN.

dipandang pula, pada mereka yang jauh tersasar tertib solatnya,  ade masa, baru bangun menyempurnakan solat, ade mood, baru segera mengambil wudu’, tapi ade satu keadaan yang bila merasa terdesak, mahupun susah, mereka pastinya tidak menunggu masa atau pun mood itu datang untuk menyempurnakan solat. pastinya mereka kerap solat dan membaca Al-Quran walaupun hanya pada musim Exam! hakikatnya, manusia memang akan mencari Tuhan, itu FITRAH nya…

ciptaan ALLAH itu amat indah jika amati, mahupun pada hati yang kosong, pandang sahaja pada langit yang biru, dihiasi dengan awan yang pelbagai bentuk, pasti kan meresap kedamaian. pandang sahaja pada sungai yang mengalir, biarpun hanya pada kaca televisyen atau video, pasti kita tersenyum mengagungkan PENCIPTA nya. biarpun pandangan kita tersinggah seketika pada anak kecil yang berlari-lari sambil membetulkan rambut yang menutupi matanya, berlari mengejar pelukan ibunya, pasti kita akan tersenyum sendiri. tersenyum melihat percaturan ALLAH. ALLAH itu menakjubkan kan?

suka bertanya pada si anak kecil, mereka jujur aku kira, sangat jujur. siapa yang mencipta pensil? lalu dijawabnya. Kilang pensil. siapa yang mencipta basikal? lalu disahutnya, kilang basikal. lalu aku bertanya, siapakah yang mencipta kita? adakah manusia juga? ataupun kilang juga? tergaru-garu mencari jawapan, tapi aku pasti mereka sungguh pintar. lalu menjawabnya seorang anak kecil, mestilah pencipta kita lebih agung dan lebih indah dari manusia kan? siapa? ALLAH! serentak mereka menjawab.

anak kecil bersih fikirannya. begitulah putaran roda kehidupan yang dibawah percaturan ALLAH. pada usia muda, minda bersih, aktif dan cerdas. masuk diawal 20 tahun, tubuh menjadi kuat, tenaga digunakan tahap maksimum, masuk era 40 tahun, makin kurang tenaga nya, makin terhad perbuatannya, seterusnya di usia matang 60-80 tahun, kembali semula seperti anak kecil yang memerlukan perhatian dan sokongan. Unik kan ciptaan ALLAH?

lalu apa lagi yang perlu kita dustakan? hanya ucap ALHAMDULILLAH dan SUBHANALLAH.

ALLAH itu sangat MenakjubkaN!

Subhanallah.

11.02.10.

01.23am.

Jumaat.28safar1431H.

p/s : Selamat Hari Lahir Nur Kamila Khazali… :)

kecil tapi bermakna

jangan berhenti belajar daripada kelemahan diri

kerana itu yang akan menolong kamu mengeluarkan diri dari kelemahan tersebut.

dan jangan mengeluh dan menyangka

yang kamu mendapat lebih buruk daripada yang lain

kerana ALLAH telah menetapkan rezeki masing-masing

sesuai mengikut tempat, keadaan dan waktunya.

dan DIA akan memberi apa yang kita perlu.

status terkini :

sudah dua hari bumi H4.5 Ameenah tidak dibasahi air. buminya kering kontang. tanamannya kurang subur. mujurlah ada tempat persinggahan, tempat meneguk setitis dua air. =)

tetapi petang ini, banjir telah berlaku di lantai pipi diiringi air yang mengalir dibumi H4.5 Ameenah. syukur! :)

p/s : terima kasih pada dijah dan girah kerana tak jemu menatap wajah yang selalu bertandang nih… huh :)

status lagi :

petang ini, lantai pipi basah lagi. bukan kerana dunia. bukan juga kerana manusia. tapi kerana terharunya dengan pemberian ALLAH. hingga tidak ada pun satu yang kurang pada nikmat-nya, jika pandai mensyukuri. kalau kamu berjalan satu langkah kepada-NYA, DIA akan datang berlari kepadamu. percayalah.

belajarlah mensyukuri walau pada benda yang kecil. kerana yang kecil itu juga bukan datangnya dari diri kamu, tetapi daripada ALLAH.

p/s+s : to farah. terima kasih sebab menjadi obor saat malapnya hati ini. really appreciate it. ;)


Kasih KITA

kakak selalu ingat, time tu kakak baru je melompat gembira bila kakak tau mak mengandungkan abang chik, time tu, kakak la orang kedua lepas ayah, letakkan telinga kat perut mak sebab nak dengar abang chik tendang-tendang. tapi kakak tau abang chik baik, sebab tak tendang mak… :)

tahun demi tahun berlalu, kakak pakaikan stokin abang chik time first day abang chik nak masuk tadika, time tu kakak sedih jugak sebab kakak tau abang chik  dah besar dan kakak makin banyak tanggungjawab terhadap adik-adik.

mula darjah satu, abang chik dah tunjuk kredibiliti untuk jadi pengawas, pekse pon asyik dapat no. 1, kakak jeles jugak sebab time kakak, kakak tak pandai macam abang chik. ;)

darjah dua, abang chik dah jadi pengawas, time tu, abang chik paling muda diantara mereka yang jadi pengawas. kakak bangga sebab abang chik makin matang dari usia sebenar.

meningkat ke alam sekolah menengah, abang chik terpisah agak jauh dari mak ayah, kakak, abang ngah dan ainaa. sedih tu ada jugak, sebab abang chik dah kena mula belajar berdikari. belajar hidup sendiri.

tiap-tiap kali abang chik balik dari asrama, mesti ada satu buku baru yang abang chik syorkan kakak bace, dan mesti kakak dapat ilmu baru dari abang chik. kakak rasa bertuah sebab punya adik macam abang chik.

abang chik memang lawak, sangat menyenangkan orang. sebab tu abang chik selalu dapat tempat dihati cikgu2 kat sekolah. abang chik pandai bawak diri, walau dengan orang yang tak kenal.

dan hari ini, genapla umur abang chik 14tahun. 7 februari, tarikh ni memang kakak tak lupa sebab abang chik selalu ingatkan bila masuk bulan februari. hehe

selamat hari Lahir abang chik, MOHD RAMDZAN Bin OTHMAN, yang ke 14 tahun. semoga abang chik tetap menjadi anak yang soleh dan menyenangkan mak ayah k? :)

dan kasih kita akan berkekalan hingga ke syurga… :)

p/s : hadiah tunggu kakak balek keh?  :)

dari kakak,7februari2010,1.40am,mejastudy.

Yang Sukar itu Indah II

“Kehidupan kamu akan makin sukar, makin sukar bila kamu berada pada 10 atau 20 tahun lagi. Tentu menjadi makin sukar…”

Lebih kurang macam nie la kata-kata yang ustaz adli sampaikan time kat kelas tadi, saya dengar dengan tekun walaupun kadang-kadang fikiran ade sedikit lari. Betul, time dulu, saya sekolah rendah, pakai papan hijau je, pakai kapur, tu pun budak-budak dok main baling-baling kapur dan conteng muka budak laki yang tengah tidur dalam kelas. [ops, lari topik] tapi sekarang, saya rasa sekolah rendah dah semakin maju, pakai white board, dah tak pakai kapur, tapi pakai marker [senang cikgu nak baling time budak-budak tidur atau bising, hihi] pastu, sekarang, makmal computer makin banyak kat sekolah rendah, sampaikan, adik saya buat exam akhir tahun guna computer tu. [maju kan?] time kite-kite dulu, pakai kertas je, then guna pensil 2B, bila tak tahu jawab, lukis gambar pokokla, cendawanla, sungaila dan macam-macam lagi. Yoha! [cari ilham]

Bila taraf kehidupan makin sukar, makin pesat dengan teknologi dan sains, kemahiran-kemahiran baru sangat diperlukan. Begitu juga bila subjek sains and math diajar dalam bahasa inggeris, saya tengok menggaru-garu kepala jugak, bukan garu kepala sebab ape, cume agak sedih bila tengok murid-murid dok tidur time teacher ngajar kat depan! Huhu Ok stop kat sini.

Bertambah sukar lagi lah bila kehidupan kita di Malaysia macam bukan kat Negara sendiri dah, bila artis-artis luar dengan senang-senang hati keluar masuk berjalan atas kapet merah menuju ke pentas, sambil mendedahkan sana sini, dengan membawa rentak dan pakaian budaya barat, dan remaja-remaja yang sedang membilang hari untuk ke konsert, dan ibu bapa yang sedang menggeleng kepala memikirkan perihal perangai anak-anak, sampai tak cukup jari membilang duit yang semakin laju keluar semata-mata memenuhi fashion semasa dan untuk pergi ke konsert! Hmm sedih

Ditambah pula dengan pergolakan politik Negara, dan ada yang sanggup membeli agama demi politik yang diagunginya. Oh! Sedih…

Sukar kan kehidupan sekarang?

Apa yang paling utama pada kehidupan kita sekarang dan untuk masa hadapan adalah pembinaan jati diri dan sahsiah.

Jati diri dan sahsiah, bukan boleh dibina sehari dua, bukan juga seminggu dua, malah perlukan masa bertahun! Sedikit sedikit lama-lama jadi bukit. Sedikit-sedikit lentur hati biar kuat pegang prinsip, lama-lama jadi kuat.

Macam ada kisah diantara 20rang anak murid dan seorang ustaz. Anak murid A dan B ni nak menghafal al-Quran, lalu datang berguru dengan seorang ustaz ni. Lalu ustaz pun menyuruh mereka menghafal 2muka surat sehari. Inshaallah dalam masa 10 bulan hingga ke setahun mereka akan Berjaya hafal satu Al-Quran. Anak murid A mengikuti apa tunjuk ajar ustaz dia. Tapi anak murid B cakap, kenapa tak hafal 5muka surat sehari, nanti cepat sikit habis hafal semua. Lalu anak murid B pun menghafal mengikut cara dia, iaitu 5 hingga 10 muka surat sehari. Mula-mula, hafal punya hafal, berjalan lancar la, selang beberapa minggu, selang beberapa bulan, murid A telah Berjaya hafal dan pergi kepada gurunya. Dan murid B masih tidak Berjaya hafal Al-Quran walaupun dia cuba menghafal 5muka surat sehari.

Kesimpulannya kat kisah ni, kebaikan itu perlukan istiqamah, macam juga isi dengan kuku, sentiasa bersama, macam juga aiskrim dengan kon, kalau aiskrim cair, kon akan tadah, macam juga sungai dan tebing, mengalir ikut arus [betul ke perumpamaan ni? Hehe ] macam tu juga amalan kebaikan dengan istiqamah, bila buat tanpa istiqamah, yang banyak pon takkan berkekalan, tapi bila amalan yang sedikit, dilakukan dengan rasa yang hadir, ditambah dengan semangat istiqamah, inshaallah akan berkekalan.

Begitu juga dengan jati diri dan prinsip dalam menghadapi kehidupan yang akan sukar pada masa hadapan ni. Jati diri mememerlukan hati dan akal yang kenal pada diri sendiri. Bila dah kenal pada diri sendiri, barulah boleh pupuk jati diri. Macam juga, prinsip tak nak tidur lepas subuh, usaha punya usaha, kita masih juga tidur lepas subuh, jalannya kita kenal kelemahan diri, mengapalah aku ni ngantuk sangat lepas subuh. Mungkin sebab tidur lambat, mungkin juga cara tidur salah, mungkin juga aku perlukan cara lain untuk halang aku tidur lepas subuh. Kerana itulah juga kita perlu bermuhasabah sebelum tidur, rewind balik apa yang kita buat sehari.

Dan kehidupan yang akan menjadi lebih sukar ini memerlukan satu ikatan yang kuat, ikatan antara kita dan ALLAH. Kerana itu jugalah, ramai yang mencari ALLAH pabila susah, dan pabila senang adakalanya allah dilupakan. [nauzubillah]

Dan DOA, doa adalah kekuatan pada ibadah. Doa juga adalah senjata orang mu’min. sebab itu rasululullah pernah bersabda:

“Takutlah kamu pada firasat dan doa orang mu’min”

Jadi berdoalah selalu, berdoa dan terus berdoa kepada allah. Macam yang ustaz cakap, kalau kita ketuk pintu, dan ketuk pintu, pasti orang akan bukak pintu tu jugak akhirnya. Macam tu juga doa, ketuklah pintu rahmat allah dengan doa yang ikhlas dan rasa yang hadir.

p/s : mari berdoa untuk keselamatan dan pemeliharan Masjidil Aqsa. amin

p/s/s/s : Selamat Hari Lahir yang ke 21 ASMA BINTI JAMALI. semoga makin teguh dalam iman, makin kukuh dalam pegangan, dan makin bersinar dalam cahaya iman… :)

yang susah itu manis

kesusahan dan keperitan hidup

mengajar kita erti kekuatan

memberi peluang untuk kita dekati

pada ALLAH Tuhan Pencipta

sesungguhnya

nilai kejayaaan

lebih berharga dari kejayaan…

kehidupan semakin sukar… apa yang perlu, letakkan DOA pada RASA, dan HATI yang HADIR.

dan jangan berputus asa dengan Rahmat ALLAH…

لا تيأس من رحمة الله

termotivasi ketika didalam kelas adab nusus

19 safar 1431 H

… silent is better than singing!

oh! aku yang sedang menanti, dan mereka yang sedang menyanyi,sekali sekala terdengar suara garau menyusuli, rupanya, mereka sama-sama menyanyi.

dan di dalam hati, rasa gusar tak berhenti, bukan kerana takut menanti, tapi kerana takut bila disoal nanti.

doa dan doa sama-sama ditetapkan hati dan diberikan hidayah…

cafe aminah

UIAM

10.20 am/23/1/10

virus-bius manja vS topeng malu

cafe,

4.37pm/22 Jan 10

Aku pun pelik tambah malu plus segan bila melihat remaja-remaja perempuan disebelah aku bergelak ketawa plus tersenyum-senyum sambil seorang pekerja lelaki itu menghulurkan air teh ais tanpa perlu dibayar!

oh, sekali-sekala dia belanja katanya.

itu aku tak kisah, sebab melebihkan pemberian dalam berjual beli dituntut dalam islam.

tapi, tambah menghairankan lagi bagi aku, dan tambah mengghairahkan lagi bagi pekerja lelaki tadi adalah…

[jeng jeng jeng]

“time kacih abang! baiklah abang ni…ni yang sayang lebih nih! esok2 belanja lagi ye! daaaaaa”

lalu pekerja lelaki tadi yang dipanggil ‘abang’ itu tersipu-sipu malu yang bukan ala-ala kucing tetapi ala-ala sudah dijangkiti virus, virus-bius manja namanya… [dan apa-apalah]

perihal malu .. mungkin dah semakin pudar dalam diri seorang yang bergelar perempuan! oh!

lalu aku yang terpinga-pinga sambil menyaksikan cerekarama dua benua, bertukar arah pandangan ke televisyen kerana takut dek  panahan syaitan!

[oh, aku harap dia tak mengusik aku dengan bergurau-gurau]

sambil men‘serius’kan muka, lalu aku menulis pesanan makanan dan lalu memberi duit yang cukup tanpa sebarang perkataan yang keluar..

[sungguh aku di bius malu yang teramat!]

kalau dahulu, saidatina aisyah R.A naik ke atas unta milik sahabat nabi ; safwan, tanpa sebarang perkataan dan sambil menundukkan pandangan, kerana aisyah telah tersesat ketika dalam perjalanan pulang dari peperangan bani Mustholiq dan sahabat nabi tersebut berniat ingin memhantar pulang isteri nabi S.A.W, tanpa sebarang niat yang jahat. lalu ketika para Munafiq yang diketuai oleh Abdullah Bin Ubai melihat perbuatan safwan memimpin unta yang ditunggang aisyah, maka berlakulah fitnah terhadap Isteri kesayangan nabi S.A.W. dan telah disucikan dengan wahyu dari Ilahi.

kalau kita lihat dari sudut yang berbeza, walaupun Aisyah menundukkan pandangan, tidak bercakap dengan yang bukan Muhrim, namun fitnah itu tetap melanda pada dirinya, walaupun dia sehabis menjaga batasan pergaulan. namun dek angkara Munafiq, ujian itu melanda aisyah tapi tetap diterima dengan hati yang tabah.

namun, jika perempuan zaman moden sekarang, yang kurang menjaga batasan pergaulan, kurang atau tidak menundukkan pandangan, hilangnya perasaan malu pada yang bukan muhrim, lalu, bila datangnya ujian fitnah itu, kenapa ada yang mengeluh? dan kenapa ujian itu pula yang disesali?

lalu, timbullah peranan munafiq-munafiq dan sahabatnya iaitu syaitan, menambahkan lagi kesesatan.

lalu, perempuan yang dahulu, berada di tahap yang dihormati masyarakat, yang dilindungi oleh kaum lelaki, yang disegani kerana ilmunya telah bertukar menjadi sebaliknya.

lalu, bukan salah ibu yang mengandung,

bukan juga bapa yang membesarkannya.

tapi tidak salahkah apabila perempuan yang bukan ibu itu mengandung dan melahirkan anak yang tidak sah tarafnya?

apakah puncanya?

rupanya dari virus-bius manja plus kurangnya perasaan malu tadi…

jangan biarkan virus ini melanda kita, melanda kaum hawa.

kerana bukankah nabi S.A.W pernah bersabda… “fitnah terbesar adalah dari kalangan perempuan”

jika ketika virus H1N1 menular diseluruh pelusuk negara, majoriti penduduk dunia mengenakan topeng dimuka dan menutupi mulut dan hidungnya. bukankah virus-bius manja plus kurangnya perasaan malu ini lebih bahaya daripada virus H1N1?

jadi tutuplah mulut daripada bercakap yang tidak sepatutnya dengan bukan muhrim, dan pakailah topeng malu dengan sebenar-benar malu, supaya kau takkan malu dikemudian hari!

jadi, tutup muka, dan pakailah topeng!

topeng MALU…


iNSHAALLAH

Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can’t see which way to go
Don’t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

Insha Allah x3
Insya Allah you’ll find your way

Everytime you can make one more mistake
You feel you can’t repent
And that its way too late
Your’re so confused, wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame

//

//

Don’t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side
Insha Allah x3
Insya Allah you’ll find your way
Insha Allah x3
Insya Allah you’ll find your way

Turn to Allah
He’s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don’t let me go astray
You’re the only one that showed me the way,
Showed me the way x2
Insha Allah x3
Insya Allah we’ll find the way

Artist: Maher Zain
Album: Thank You Allah
Lyrics: Maher Zain & Bara Kherigi

p/s : terpesona dengan lagu maher zain. kalau tak percaye, cuba dengar sekali. bukan hanya terpesona dengan irama lagu dan liriknya, anda pasti terpesona juga dengan kekuasaan kecintaan ALLAH! INSHAALLAH…

Satu Kasih buat ayah ..

Kala ini, jari jemari, bergerak pantas, menyentuh kekunci-kekunci yang kadangkala menjadi tempat tumpahnya perasaan. Bukan aku tak sayang, bukan juga aku tak cinta. Tapi, mungkin aku dibaluti satu perasaan yang menjarakkan hubungan darah dua insan yang akrab taliannya. Satu demi satu huruf, aku eja supaya menjadi satu perkataan, supaya menjadi satu ayat yang bisa aku hadiahi buat dia yang aku sayang. Rupanya dalam diam aku mencintainya, aku mengaguminya walau tanpa patah kata.

Betapa lemahnya aku dalam mempamer erti sayang, betapa kerdilnya aku dalam mengungkap makna cinta, buat insan yang selayaknya menerima imbalan kasih sayang yang telah dicurahkannya. Dahinya yang bersih itu, tidak pernah aku kucup mesra, tidak juga pernah aku pautkan sayang. Lantas walau sepatah perkataan sayang pun tidak pernah aku luahkan, walau sekadar SAYANG! Jahilkah aku?

Kalau aku yang melahirkan mu, aku pasti mengucapkan perasaan bangga. Kerana kau telah menjalankan sepenuh tanggungjawabmu terhadap keluargamu, terhadap mereka yang menjadi tanggunganmu.

Mungkin juga, aku yang tidak berperasaan? Mungkin juga aku yang Ego, atau Malu?. Kala ini, papan kekunci ini yang menjadi saksi, betapa diri ini menangisi keegoan yang aku ciptakan sendiri.

Sungguh, aku tak bisa mengeluarkan perkaaan SAYANG itu dihadapanmu, walau aku tahu, cinta dan sayang ku, tertumpah kepadamu semenjak kelahiranku. Mungkin juga kerana aku hanyalah seorang perempuan yang tidak bisa mengeluarkan diri dari perasaan malu, atau hanya aku yang EGO semata?

Jejak mu sentiasa aku turuti, walau bukan dalam sedar mu yang aku bayangi. mungkin juga aku yang lemah dalam mempamer sendi kasih, atau belum sampai waktunya mencari bukti?.

Kalau aku bisa bertatih semula, aku pasti berlari memelukmu erat, mengucupmu mesra, memanggilmu manja, kerana, kala itu, tiada perasaan malu menyelubungi diri, juga tiada ego yang menguasai diri. Mungkin aku yang tidak mempelajari subjek mempamerkan sayang itu dalam kehidupan ku, atau aku yang mengendahkan.

Duhai AYAH, ketahuilah bahawa diri ini amat mengasihimu, amat mencintaimu, amat menyayangimu, walau tanpa patah kata. dan hanya perlakuan semata aku cuba buktikan kasihku untukmu. Mungkin sahaja ayah yang pergi dahulu, mungkin juga esok, aku yang kembali dahulu. Sungguh, aku tidak mahu terlambat menutur kasih mesra, aku tidak mahu terlewat mempamer cinta abadi.

Lantas, ku gerakkan jari jemari di papan kekunci. Lalu, tertaiplah beberapa ungkapan, yang aku rasakan sebenar-benar ikhlas dari aku yang sudah bergelar 20 tahun bernafas didunia ini.

“assalamualaikum ayah. Dikesempatan ini, kakak memohon ribuan kemaafan diatas semua kesalahan yang kakak dah lakukan dalam sedar ataupun tidak. Kakak dan adik-adik sentiasa sayangkan ayah, sentiasa mendoakan kebaikan untuk ayah didunia dan diakhirat. Semoga ayah sentiasa dalam rahmat allah selalu. Dan sentiasa diberkati-NYA. Sungguh, kakak sangat menyayangi ayah, walau tidak sama kasih yang ayah telah curahkan kepada kami adik beradik. Dan sungguh, kakak sangat bangga dan bahagia, mempunyai ayah, seperti ayah. Selamat hari Lahir ayah, semoga setiap langkah ayah berada didalam keredhaan ALLAH, dan semoga setiap jasa dan kasih yang  telah ayah berikan, mendapat ganjaran yang setimpal disisi ALLAH… kakak sangat sayang ayah!…”

MESSAGE SENT!


MESSAGE DELIVERED!

Lantas air mata laju membasahi pipi, sebagaimana lajunya jari jemari menari-nari di papan kekunci. Mungkin aku yang Nampak kaku dan lemah dalam memberi, atau mungkin aku yang tidak mahu memecahkan apa yang disembunyi.

Sungguh, aku amat menyayangimu AYAH!

SELAMAT ULANGTAHUN HARI LAHIR

OTHMAN BIN ABDUL RAHIM

Wahai ayahku…

dari anakmu,

NURUL INTAN SYAHIDAH BINTI OTHMAN

MAHALLAH AMEENAH, UIAM

6.45 AM / 19 JANUARI 2010/ 4 SAFAR 1431H