::Stop and Reflect::

 

 

Kehidupan yang Mencabar

                Dalam kita mencari rezeki, dalam kita menuntut ilmu, pasti kita akan diuji dengan ujian yang buruk, ataupun baik…kehidupan ini  memang adil, kerana Pencipta nya adalah ALLAH YANG MAHA ADIL…kerana apa kita diberikan ujian, berat ataupun ringan?? ALLAH ada jawapannya…

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun” ~al-mulk :2

Untuk jadi lebih baik lahiriah, dan zahiriah, untuk mempertingkatkan iman dan amal…

Kehidupan dan ujian memang mengajar aku erti kesabaran dan keyakinan yang teguh terhadap ALLAH, ketika aku diberi seorang lagi insan yang perlu aku sayang dan aku cinta, ALLAH mengambil semula saudaraku yang DIA telah pinjamkan,  ketika disaat aku kesakitan, ALLAH beri aku keluarga dan teman yang membantu, Disaat aku lemah tidak berdaya, ALLAH beri aku janji-NYA dalam kalam ilahi… yang pasti, AKU HANYA PERLU YAKIN DENGAN-NYA, dengan HIKMAH yang tersembunyi…

catur

Kehidupan ini juga dapat diibaratkan seperti permainan catur, satu langkah kita melangkah, menentukan langkah seterusnya, baik yang pertama, baik lah yang seterusnya, amal baik yang dilakukan, balasan baiklah yang di janjikan. Apabila dah ‘CHECKMATE’ taubat pun tidak berguna, amalan baik yang dilakuka pun tidak memberi apa2 natijah. Wasilahnya hanya kita SEDAR dan TIDAK LALAI, yang kita hanya DIPINJAMKAN RUH DAN JASAD untuk berpijak dibumi yang fana ini…

“Hai manusia, sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah syaitan yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah.” ~al-faathir :5

STOP dan REFLECT…

Bagaimana kita nak harungi kehidupan ni?? Adalah dengan salah satu cara, STOP dan REFLECT, dalam bahasa melayu, berhenti dan bertindak balas, itu caranya yang aku dapat kesan melalui pembacan dan pemerhatian.

Bagaimana nak STOP? Ketika kita ditimpa musibah ataupun ujian, apa yang penting kita perlu memberhentikan segala emosi2 marah, benci, dan sebagainya, kita juga perlu berhenti untuk memerhatikan keadaan sekitar, masa lalu, dan kemungkinan dimasa hadapan. PASTI kita akan Berjaya memikirkan HIKMAH yang tersembunyi, juga MESEJ yang ALLAH nak sampaikan kepada kita… malah, ujian yang datang dari Allah menunjukkan betapa ambil beratnya ALLAH terhadap kita, betapa DIA sentiasa memerhatikan tingkah laku kita, dan memberikan peluang kepada kita untuk memperbaiki diri…

Bagaimana dengan REFLECT?? Untuk STOP, memang mudah, aku akui dan aku sedang belajar, tetapi untuk REFLECT memerlukan kekuatan minda dan jasad untuk bertindak balas, bertindak balas dalam erti kita menyelami maksud, mesej dan hikmah yang tersembunyi disebalik ujian dan musibah, bertindak balas terhadap persekitaran, bertindakbalas disebalik kelemahan diri dan keegoan, bertindak balas dengan melakukan kebaikan dan banyak lagi langkah lain yang mudah untuk disebutkan, tetapi sukar untuk diamalkan…

 

SIRAH BAGINDA S.A.W

seperti contoh dizaman RASULULLAH S.A.W, dan Baginda sendiri yang ditimpa pelbagai ujian yang memerlukan kesabaran. Sebagai contoh, ketika tercetusnya perjanjian Hudaibiah antara Muslimin dan Kaum musyrikin, ketika itu, para sahabat memang amat tidak bersetuju dengan persetujuan Baginda terhadap isi perjanjian Hudaibiah yang dari luaran Nampak sangat memihak kepada kaum musyrikin, tetapi pada zahirnya hanya ALLAH, dan Rasulnya yang lebih mengetahui. Ketika para sahabat amat bersedih, Rasulullah menyuruh sahabat2nya bertahallul dan bercukur selepas menunaikan umrah di baitullah, namun tiada seorang sahabat pun yang mengikuti suruhan baginda lantas menunjukkan ketidak setujunya keatas isi perjanjian hudaibiah yang dipersetujui baginda. Namun baginda memulakan langkah ‘stop’ dengan masuk berjumpa dengan ummul mu’minin ummu salamah dan bertanyakan pendapatnya berkenaan dengan hal tersebut. Menjawablah Ummu salamah dengan meminta Baginda sendiri yang memulakan Tahallul dan bercukur, dan pasti para sahabat akan mengikuti langkah baginda. Ternyata tindakbalas yang Baginda lakukan dengan memulakan bertahallul dan bercukur membuahkan hasil kerana para sahabat turut mengikuti langkah dan perbuatan baginda, kerana tidak sampai hati dan rasa serba salah kerana baginda sendiri yang memulakan tahallul. Ternyata JANJI ALLAH itu pasti kerana perjanjian hudaibiah membuahkan kejayaan yang sangat2 besar jika kita kaji sejarahnya. Lantas, para sahabat pun meminta maaf kepada Rasulullah S.A.W.

“Mereka menjawab: “Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” ~al baqarah : 32

bagaimana kita nak mengaplikasikan dalam kehidupan kita sekarang??

Nak diberi contoh

ali (bukan nama sebenar) terjatuh ditepi jalan kerana tersadung kayu yang panjang. Dan akibatnya, kakinya terseliuh, dan lututnya mengalami pendarahan yang agak banyak. Seterusnya, dia sukar untuk berjalan dalam tempoh seminggu, dan luka dilututnya memerlukan masa seminggu untuk pulih.

Bagaimana Ali STOP?? Adalah dengan berhenti memaki kayu atau batu, berhenti menyalahkan diri dan menyesali perbuatan kerana lalu di jalan itu, berhenti memikirkan kemungkinan2 jika, dan jikalau…

Bagaimana pula dengan REFLECT?? Adalah dengan mula memikirkan hikmah yang tersembunyi “Ya ALLAH, sungguh aku tidak pernah bersyukur semasa aku sihat, dan aku tidak menghargaimu semasa kaki aku tidak sakit untuk berjalan”, ali juga mula bertindak balas dengan persekitaran dengan mengalihkan sebarang kayu atau objek yang menghalangi perjalanan, supaya kejadian tersebut tidak berlaku kepada orang lain.

bumi-2

Itu adalah sedikit, pengalaman, dan ilmu yang aku rasa patut dikongsikan untuk kita menjalani hari2 kita sebagai HAMBA-NYA… untuk kita tidak sentiasa mengeluh dan berputus asa, untuk kita sentiasa bersyukur dan tidak kufur nikmat, dan untuk kita belajar memperbaiki diri. Itu sebaik2 muslim, kerana muslim yang sentiasa melapangkan dada dalam setiap apa yang menimpa…

“Jadilah engkau pema’af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh.” ~al-aaraf : 199

Wassalam…

p/s : betulkan diri ini andai aku tersalah…sirah baginda S.A.W, boleh semak di www.kuliahsirah.wordpress.com

“ballighu anni walau ayah” ~sampaikanlah walau sepotong ayat…

4 thoughts on “::Stop and Reflect::

  1. salam
    kadang2 saya susah nak lakukan macam yang sahabat cakapkan
    sebab bila nafsu amarah menguasai diri
    apa pun dilanggarnya…
    anyway
    syukran!🙂

    • salam
      tue semua perlu dilatih
      ada yang cepat bertenang dan senang marah
      dan ada yang lambat bertenang dan lambat marah
      tp apa yang dituntut adalah
      senang bertenang dan lambat marah…
      itu sebaik2nya…
      syukran🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s