:: Mahukah Kamu ::

Aku termanggu saat terpaku dihadapan skrin maya, sungguh ayu, sungguh cantik wajah-wajah yang amat aku kenali, wajah-wajah yang sentiasa aku tatapi suatu masa dahulu. Dahulu, dia, dia dan dia memakai pakaian yang cukup melambangkan peribadi muslimah, sangat sopan, sangat manis dipandang. Tertutup rapi dengan disalut jubah dan baju kurung, dihijab dengan tudung labuh, sungguh menawan aku kira. Kini ‘lebih’ menawan kerana dia, dia, dan dia sudah pandai menyalitkan solekan dimuka, sudah pandai mengenakan baju yang ‘membungkus’ aurat, sudah celik menayangkan diri. Air mataku tumpah, tumpah membasahi kekunci ‘notebook’ ku ini. Namun ku seka segera, takut diketahui rakan-rakan sebaya. Ahh, aku juga hampir begitu dulu, takdir menyebelahi aku untuk keluar dari kepompong itu…namun aku akui, mereka lebih lawa, cantik, menarik dan menawan. Hati kotorku berteriak. Ahh, pergi kau!! Aku tidak pentingkan semua itu!!

Mata tertancap pada wajah yang amat aku kenali, namun bukan wajahnya sahaja, Tetapi ada wajah asing yang melekat dipermukaan wajahnya, sungguh rapat dan mesra, sungguh tidakku sangka. Aku cuba menenangkan diri dengan menyiasat adakah mereka sudah diijab kabulkan, ternyata masih belum!! Masih belum berikatan… apa yang sudah jadi dan akan terjadi?? Tidak cukupkah tarbiyyah dan didikan yang mua’llim dan mua’llimah kita berikan dahulu?? Ahh, aku yang berdosa, aku yang tidak bertanggungjawab, aku yang lalai memperingatkanmu…

Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. (al-araaf :26)

Aku akui aku juga tidak sekuat yang disangka, tidak se’alim’ mereka yang kuat tarbiyyahnya,. Kadang2 aku tersungkur juga, namun hati ini tidak tertahan meronta-ronta tatkala mereka yang aku kenali membuat onar didalam agama. Sedarlah sahabat2 ku, kita dibawah naungan yang sama, membawa maruah yang sama, memegang prinsip yang sama, jangan sampai cinta yang suci kepada Allah dinodai,  jangan sampai ‘terlanjur’ mencintai duniawi lebih dari ukhrawi…kembali lah, aku pohon, berpatah baliklah ke asal fitrahmu…

Tahukah dikau apakah perasaan sang teruna pabila menatap wajah2 ayu kamu wahai si gadis?? Tatkala merenung senyuman manismu yang terpancar, tatkala menancap susuk tubuhmu, dan lentok pergerakanmu, maka bergetarlah hati mereka, bergeloralah iman mereka!! Mahukah aku katakan yang dirimu, dan dirimu dan juga dirimu yang akan menjadi penyebab fitnah dunia?? Mahukah dikau menjadi penyebab runtuhnya iman seorang yang akan menjadi Imam kepada anak2 kamu kelak?? Mahukah dikau menjadi pembakar kayu api didalam neraka??? Sungguh aku tidak mahu kamu begitu!! Sungguh…

Masih ada jalan untuk kembali selagi mana sang matahari tidak menampakkan wajahnya bermula disebelah timur, masih ada waktu lagi untuk kita meraih kasih Ilahi selagi mana bumi tidak terbelah dua, masih terbentang jalan yang lurus selagi diungkapkan kalam al-fatihah… kembalilah, aku pohon…

Sungguh aku tidak tipu, aku tidak berdusta, dan aku tidak bercakap kosong, memang ALLAH ada menegur kita, kaum wanita, lupakah kamu?? Menegur agar kita menutup aurat, namun sanggupkah engkau mendustakan Tuhan yang telah menciptakanmu??

Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.(an-nuur :31)

Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya[1] ke seluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(al-ahzab : 59)

[1] Jilbab ialah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.

Menutup bukan membungkus atau menyalut aurat!!

Sedarlah sahabat2ku, aku tiada kuasa memberikan hidayah, aku juga tiada daya memberikan keampunan,hanya ALLAH yang MAHA TAHU, hanya DIA yang MAHA PENGAMPUN, apa yang aku mampu lakukan adalah mendoakan kamu, kamu, dan dirimu sahaja… agar kita sama2 diberikan petunjuk, agar kita sama2 memakai pakaian TAQWA itu, tidak mahukah kamu kita menjadi perhiasan atau bidadari di syurga nanti?? Adakah kamu tidak mahu berjumpa dengan ALLAH dalam keadaan tersenyum, tidak mahu kah kamu didendangkan puisi cinta daripada kekasih kita Rasulullah… sungguh, aku mahu kita sama2 berada disana, di negeri yang ABADI…

Salam pujukan, salam rayu ku pohon

Dari sahabatmu…

Erti hidup bersama ilahi

5 thoughts on “:: Mahukah Kamu ::

  1. salam
    syukran kerana mengingatkan kaum wanita
    kaum lelaki juga tidak kuat mengharungi godaan
    kalau tidak kaum wanita yang menghalanginya…
    syukran sekali lagi!

  2. salam
    sangat terkesan dihati…
    semoga dirahmati…
    kata-kata yang lahir dari hati yang ikhlas
    itulah kata2 yang bersih suci…
    terima kasih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s