:: Kita, Cinta dan DIA ::

Aku akur… kita sering bertemu, mata berpandangan tidak jemu, lidah tidak pernah kelu, bibir tidak lagi membisu, hakikatnya, kita masih bersatu walau jasad tidak menyatu. Jasad kita jauh, jauh terpisah dek jaraknya meter itu, namun hati kita tidak pernah resah berpisah seperti sepadunya liter air itu.

Aku tahu, kita jauh, jauh berlari, jauh menyendiri, demi mencari Redha Yang Maha Suci. Kita sering mencari, mencari ketenangan yang abadi. Ketenangan yang bukan semua orang dapat rasai, Melainkan mereka yang benar-benar meyakini, meyakini kewujudan ILAHI…

Aku sedar, hakikat penghijrahan, bila senyuman berbalas senyuman, bila sentuhan berbalas kemesraan, sungguh indah persahabatan yang menjadi ikatan, ikatan hati-hati yang dinaungi rasa bertuhan

Pertemuan yang ditakdirkan awal kedewasaan kita dahulu, sungguh membuahkan bibit-bibit cinta dalam sanubari. Senyuman kita berbalas dengan sentuhan, sentuhan kita berbalas dengan pegangan, pegangan erat seorang teman yang tidak mungkin dilepaskan…

Kita makin dewasa, dalam meniti usia, dalam mencari wajah dunia. Bila aku alpa, ada teman yang menyapa, bila aku sengsara, ada teman yang bersedia riba. Sungguh, persahabatan ini indah, sangat indah saat bertambah rasa cinta kepada PENCIPTA…

Kita sering mengalah bila ada yang berbalah, hakikatnya kita tidak pernah kalah saat kita ada ALLAH. Kita tidak pernah menyalah pada mereka yang tidak sefikrah, kerana kita tahu kita hanya ada ALLAH. Kita sering bersama walau jasad berjauhan kerana di atas kita ada Yang Maha Penyayang, di kiri dan kanan kita ada Yang Maha Pengasih… saat kita jatuh, kita masih tersenyum, kerana kita tahu ada yang lebih baik menanti kita. Saat kita senang, duduk bahagia, kita perlu menangis, kerana kita perlu bimbang bahagia itu hanya sementara.

Kita berlainan jemaah, tetapi sefikrah kerana kita punya ALLAH. Kita saling cemburu, saling mendengki kerana kita sedang berlumba meraih cinta Yang ESA. Hakikatnya, Allah yang mengikat hati kita, pabila berpisah tidak gelisah, dan bertemu tidak pernah jemu…

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w. sabdanya: “Ada tujuh macam orang yang akan dapat diberi naungan oleh Allah dalam naunganNya pada hari tiada naungan melainkan naunganNya – yakni pada hari kiamat, iaitu: imam – pemimpin atau kepala – yang adil, pemuda yang tumbuh – sejak kecil – dalam beribadat kepada Allah Azza wa jalla, seseorang yang hatinya tergantung – sangat memperhatikan – kepada masjid-masjid, dua orang yang saling cinta-mencintai kerana Allah, keduanya berkumpul atas keadaan yang sedemikian serta berpisah pun demikian pula, seseorang Ielaki yang diajak oleh wanita yang mempunyai kedudukan serta kecantikan wajah, lalu ia berkata: “Sesungguhnya saya ini takut kepada Allah,” – ataupun sebaliknya yakni yang diajak itu ialah wanita oleh seorang Ielaki, seseorang yang bersedekah dengan suatu sedekah lalu menyembunyikan amalannya itu – tidak menampak-nampakkannya, sehingga dapat dikatakan bahawa tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh tangan kanannya dan seseorang yang ingat kepada Allah di dalam keadaan sepi lalu melelehkan airmata dari kedua matanya.” (Muttafaq

‘alaih)

“Ada tiga perkara, barangsiapa yang tiga perkara itu ada di dalam diri seseorang, maka orang itu dapat merasakan manisnya keimanan iaitu: jikalau Allah dan RasulNya lebih dicintai olehnya daripada yang selain keduanya, jikalau seseorang itu mencintai orang lain dan tidak ada sebab kecintaannya itu melainkan karena Allah, dan jikalau seseorang itu membenci untuk kembali kepada kekafiran setelah diselamatkan oleh Allah dari kekafiran itu, sebagaimana bencinya kalau dilemparkan ke dalam api neraka.” (Muttafaq ‘alaih)

“Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat: “Manakah orang-orang yang saling cinta-mencintai kerana keagunganKu? Pada hari ini mereka itu akan saya beri naungan pada hari tiada naungan melainkan naunganKu sendiri.” (Riwayat Muslim)

“Demi Zat yang jiwaku ada di dalam genggaman kekuasaanNya, engkau semua tidak dapat masuk syurga sehingga engkau semua beriman dan engkau semua belum disebut beriman sehingga engkau semua saling cinta-mencintai. Sukakah engkau saya beri petunjuk pada sesuatu yang apabila itu engkau semua lakukan, maka engkau semua dapat salincinta-mencintai? Sebarkanlah ucapan salam antara engkau semua.” (Riwayat Muslim

“Orang-orang yang saling cinta-mencintai kerana keagunganKu, maka mereka itu akan memiliki mimbar-mimbar dari cahaya yang diinginkan pula oleh para nabi dan para syahid – mati dalam peperangan untuk membela agama Allah.” – Imam Termidzi

Sumber dari – kitab riyadussolihin (taman-taman orang salih)

Salinglah cinta mencintai sesama kita, sesama saudara seislam, kasih mengasihi kerana Yang Esa bukan kerana nafsu semata…

p/s : cinta mencintai sesama perempuan, dan sesama lelaki, bukan sebaliknya…

8 thoughts on “:: Kita, Cinta dan DIA ::

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s