:: Payung ::

ku mencari-cari..
di mana payungMu..
aku ditimpa hujan lebat ini..
kilat sambar menyambar..
tiada pokok teduhan..
tiada orang sekitaran..

mana payungMu..
kuberlari..
aku semakin basah…
aku semakin letih…
aku semakin sejuk…
aku mengantuk..
bolehkah aku hanya berdiri di sini..
menunggu hujan berhenti..
atau kilat akan menyambarku..

manakah payungMu..
aku semakin kuyup..
kakiku tidak mampu berjalan..
air semakin naik..
aku akan lemas!!
mana teduhanMu..

ya itu..ya itu!!!
itu dia payungMu..
ada orang bawahnya..
jauhnya!!!

cepat..cepat..
kilat semakin menyambar..
ya Tuhan..tunggu..!!
aku ingin teduhan payungMu..

aku dengar..
‘ya mari-mari!!..cepat!!
mari bersama-sama kami..
kami lama menunggu kamu di bawah payung ini..
kenapa kamu lambat..
kami sudah lama menunggu..’

ya aku nampak..
ianya semakin dekat..
tunggu..tunggu!!!
………………..

aku lemah..
tersungkur..
badanku diangkat..
aku ditarik..

syukur!!
aku sudah berada di bawah payungMu..
semoga aku selamat di bawah payungMu..
bersama-sama mereka yang sudah lama berteduh dibawahnya.

~ ya ALLAH, Naungilah kami dengan payung Rahmat-MU… Amin…

:: Kebaikan vs Keburukan ::

“ …ada dua hal yang harus lu [kamu] ingat, kebaikan orang lain ame [sama] lu [kamu], dan keburukan lu [kamu] ame [sama] orang lain, dan ada dua hal juga yang lu [kamu] harus lupain [lupakan], kebaikan lu [kamu] ame [sama] orang lain, dan keburukan orang lain ame [sama] lu [kamu]…”

-sang murabbi

Senang dituturkan, payah melakukan, kebaikan itu ketentuan, dan keburukan itu pilihan… kehidupan itu menjadi sukar bila kemewahan dihadapan mata, malah menjadi senang, bila kesusahan yang diuji… manusia mekar ingatannya pada yang indah, tetapi lemah fikirannya pada yang lelah, lelah untuk mendapatkan sesuatu yang indah, lelah dalam bermujahadah…                                                                -permata islam

Susah untuk kita melupakan sesuatu yang telah mencalar hati, tetapi mudahnya kita menghilangkan sesuatu yang mengguris hati mereka yang disekeliling kita…oh! [anggap macam tidak pernah berlaku] kesalahan orang memang mudah untuk kita ‘store’ dalam ingatan, tetapi kesalahan sendiri ‘memory’ jadi ‘full’, senang sahaja ‘delete’… itu yang menjadi permasalahan berpanjangnya dendam dan ketidakpuashatian dalam diri… nau’dzubillah…

Perihal kebaikan

Kebaikan sering yang kita dambakan dari mereka yang disekeliling kita, kebaikan dibalas kebaikan, pemberian dibalas pemberian. Cuba kalau keburukan yang menimpa kita dari mereka yang pernah melakukan kebaikan kepada kita, lantas fikiran betindak tanpa memikirkan rasional, kebaikan dahulu bertukar menjadi keburukan!

Bertenang-bertenang, tarik nafas sedalam-dalamnya, rasulullah S.A.W ada mengajar kita mengendalikan amarah, bukan dengan marah, tetapi dengan duduk jika kamu sedang berdiri, dan dengan baring jika kamu sedang duduk, dan jika tidak memberi kesan ambillah wudu’ [air yang diambil sebelum solat].

Bagaimana menahan amarah?? Adalah dengan mengingati kebaikan yang orang pernah lakukan terhadap kita dan keburukan yang kita pernah lakukan terhadap orang… ingat!

Praktikkan

A : macam mana test memandu tadi?? Ok?? Pass tak? Senang? [bertubi-tubi soalan yang diberi]

B : boleh tak tanye nanti! Aku penatla…

A : oh, ok2, sorry… [dalam hati : eleh, kalau dia yang tanye aku jawab je!! ]

Ops… timbul bisikan jahat dalam hati, hati-hati, nanti terus melekat dalam diri…

cepat2 ambil wudu’, [kalau malas] tarik nafas dalam2, duduk dan memikirkan apa kebaikan yang si B pernah lakukan dulu2… [cari sampai ada] “oh! Dia pernah belanja aku makan, angkatkan baju, bagi pinjam duit, dan bla bla…”

Oh ada pun… [banyak lagi] 🙂

Seterusnya {POSITIF}

“oh mungkin dia penat atau pening, hari ni mesti ramai orang test…takpe, aku buatkan dia air la…”

Ha! Kan da dapat dua [‘ajrun marrotain’] dua pahala, pahala menahan amarah dan pahala buatkan air… 🙂

Mari kita hayati kisah antara khalifah Harun Al-rasyid [*seorang khalifah dizaman kerajaan abbasiah] dan seorang pelayan…

Datanglah seorang pelayan kearah khalifah sambil membawa air… sedang asyik berjalan, air yang dibawa tertumpah terkena khalifah Harun al-Rasyid… makanya…

Khalifah Harun Al-Rasyid memandang kearah pelayan itu! Pelayan juga membalas pandangan! Apa yang akan terjadi?

Maka pelayan berkata : dan orang-orang yang menahan amarahnya” *

Khalifah Harun Al-rasyid : “sesungguhnya, aku tidak marah.”

Pelayan berkata lagi : “dan mema’afkan (kesalahan) orang.” *

Khalifah : “sesungguhnya aku sudah memaafkan kamu.”

Pelayan menyambung lagi : “Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” *

Khalifah : “pergilah sesungguhnya aku telah memerdekakanmu kerana ALLAH taa’la…”

Pelayan : [alhamdulillah]

Sedarlah khalifah bahawa pelayan itu telah membaca sepotong ayat suci Al-Quran * rujuk pesona cinta halaman 112

[kita pun mengucapkan alhamdulillah kerana masih bersabar membaca entry ini…] 🙂

Nota : * Al-Imran : 134 ~ (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Wah begitu mudah menahan amarah, begitu mudah memaafkan kesalahan dan begitu mudah melakukan kebaikan! Kerana kita ada ALLAH! [Ulang lagi] kerana kita ada ALLAH… secara tidak langsung, pahala yang didapati berlipat ganda, 3 kebaikan telah di lakukan… [alhamdulillah] ALLAH pasti mengganjari kebaikan yang telah dilakukan…

Ar-Rahmaan : 60 ~ Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).

Dah kata dah, nampak senang tapi bukan mudah diamalkan, tetapi yang pasti tidak mustahil! Semuanya atas ketentuhan ILAHI dan kita perlu sentiasa membiasakan amalan memaafkan kesalahan orang. [angguk-angguk]  🙂

PERIHAL KEBURUKAN

Ha, ini lagi satu perkara yang kita harus ingat, keburukan kita sama orang lain dan kita mesti lupa keburukan orang lain sama kita… [bukan mudah kan?]

Rasulullah S.A.W contoh terbaik, teladan akhlak Mulia.

Bila ada seseorang melakukan kesalahan, rasulullah tidak berdiri diatas mimbar sambil berkata; “kamu wahai fulan, telah melakukan ini dan itu…” rasulullah tidak pernah sama sekali menyebarkan kesalahan orang atau mengumumkan keburukan orang kepada orang ramai.

“tidak! Rasulullah tidak seperti itu, malah baginda berkata : bagaimana keadaan orang-orang yang berbuat seperti itu dan ini..” (HR. Bukhari)

Dengan sedemikian akhlak, orang yang melakukan kesalahan akn menyedari silapnya, dan orang yang melakukan maksiat, akan menyedari salahnya, dengan izin ALLAH, mereka akan kembali dan bertaubat kepada-NYA… [siapa tahu? ALLAH MAHA TAHU]

Malah jika mahu berdakwah, dan menegur silap serta keburukan orang lain, janganlah kita memberitahu di khalayak ramai… sesungguhnya…

“sesungguhnya ALLAH itu sangat pemalu serta suka menutupi keburukan dan kekurangan, dia menyukai orang-orang yang pemalu dan menutupi aib (dirinya dan orang lain) –HR.  Abu daud dan Nasai’

Imam shafie berkata ;

“Nasihatilah aku ditempat yang sesuai dan janganlah menasihati aku dalam keramaian”

[MUHASABAH DIRI]

Sama-sama lah kita praktikkan ye… selamat beramal! inshaallah… ALLAH itu ada!

Wallahu a’lam…