Wardah Sufi [Part 2]

“ Every night and every day, never forget to say La ilaha Illallah…”

Ringtone Maher Zain bergema di ruangan kamar Wardah. Ada pesanan masuk. Tangannya ligat menekan-nekan kekunci nokia 6680.

Iman ~

Salam wardah sayang, iman dan ain nak ajak ifthor sekali malam ni, lepas tu kita jemaah dan terus pegi taa’lim. Ok? Kalau ada musykilah bagitahu ye. Kalau jadi, nanti iman fetch up wardah kat mahallah around 6.30ptg. ok?

Bibir wardah mengukir senyum. Ada tenang dihatinya. Ada bahagia yang bertandang. Tarbiyyah benar-benar membawa seseorang kepada kebahagiaan. Kepada ketenangan. Tarbiyyah juga telah menemukannya dengan akhowat-akhowat yang solehah, yang mampu membimbingnya, dan saling mengingatkan. Kalau dulu, dia tenggelam dalam arus kejahilan, langsung tiada ketenangan, kalau ada Cuma sekejap. Arwah kak Marjan yang menemukannya dengan Jalan ketenangan ini, jalan yang tidak perlu dibeli dengan wang ringgit. Yang perlu hanya kesungguhan dan istiqamah. Dengan izin ALLAH.

****

“kak Mar, kenapa kita perlu ada tarbiyyah? Tak cukup kah dengan pendidikan akademi je? Itu juga kan ilmu?” suara wardah memecah keheningan malam. Ada bunyi serangga di sebalik jendela. Suasana sepi, tetapi tidak sunyi.

“wardah, boleh tolong akak ambilkan cawan?”

Cawan dihulurkan, kosong tanpa air.

“kenapa dengan cawan kak? Akak nak minum ke? Wardah boleh tuangkan air.” Wardah bertanya kehairanan.

Marjan menggeleng. Suaranya dilunakkan.

“wardah, apa isi cawan?”

“air kan kak?”

“ye, itupun kalau dituangkan air. Kalau tidak isi dengan air?”

“berhabuklah kak. Ataupun cicak buang air besar nanti” ada tawa di hujung percakapan wardah.

Suasana senyap sebentar. Marjan menarik nafas sedalam-dalamnya. Wardah masih menanti jawapan dengan seribu persoalan.

“begitu juga dengan hati kita wardah. Kalau tidak diisi dengan tarbiyyah, ilmu agama, pasti ada benda lain yang mengambil tempat dalam hati kita. Wardah nak hati kita jadi tempat simpanan najis seperti apa yang cicak buat dengan cawan kosong?”

Gelengan kepada wardah cukup membuatkan dia faham.

“tarbiyyah bukan sekadar mengenal alif baa taa, tetapi mengenal islam secara keseluruhannya. Tarbiyyah juga datang dalam bentuk ilmu dan disalurkan dalam bentuk amal.”

Bahasa marjan mungkin tinggi bagi wardah. Kening wardah sedikit terangkat. Dahinya mula berkerut. Lalu suaranya sedikit demi sedikit dilontarkan.

“tapi kak … … macam mana kita nak dapat tarbiyyah…?”

Marjan tersenyum. Ada sinar pada wajahnya yang cerah. Lesung pipitnya jelas Nampak terbenam di pipinya.

“kalau nak tahu, esok ikut akak pergi majlis yang tiada tolak bandingnya di muka bumi ini!”

Marjan mengalunkan suaranya biar Nampak menarik. Sambil berdiri, marjan bagaikan mahu berpidato.

Wardah tergelak kecil. Terangguk-angguk kepalanya mahu mengikut marjan keesokan harinya.

Dari hari itulah titik permulaan wardah bertemankan tarbiyyah dan dakwah. Barulah dia menyedari bahawa majlis yang selama ini menjadi kecintaan para mu’minin adalah majlis ilmu. Taman-taman syurga. Wardah mula tsabat dengan tarbiyyah bersama marjan yang senantiasa menjadi pembimbing. Sehingga dia pulang pergi bertemu Penciptanya.

****

Air mata wardah diseka perlahan. Berselang selikan senyuman sambil melontarkan pandangan pada bukit yang berbalam-balam. Ada ketenangan dihatinya. Rindunya pada arwah kak marjan tidak pernah surut walaupun hampir setahun arwah pergi meninggalkannya. Ingatannya tidak pernah putus beralun doa. Wardah amat terhutang budi pada Marjan. Kakak yang amat dia kasihi.

Wardah yang asyik mengimbau memorinya sehingga terlupa ada yang menanti jawapan darinya.

Iman calling … … …

“assalamualaikum cik wardah.” Suara iman memecah corong telefon.

“waa’laikumussalam iman, maafkan wardah terlambat balas mesej. Inshaallah wardah pergi. tapi iman fetch up wardah ye? Nanti wardah tolong-tolong salur duit minyak” tutur wardah satu persatu.

“baik cik wardah sayang. Nanti iman jemput ye.. jumpe petang nanti inshaallah. assalamualaikum”

“inshaallah. Waalaikumussalam.”

Talian dihentikan. Senyuman masih terukir di bibir wardah. Dalam hatinya mengujar syukur. Memohon ketenangan hati yang berterusan. Memohon kebahagiaan hati yang berpanjangan.

****

Laungan Allahu Akbar kedengaran hampir ke seluruh bangunan-bangunan di UIA. Doa dituturkan tanda syukur, kurma dijamah dahulu kerana mengikut sunnah Nabi S.A.W.

“dah lama tak jumpa ain. Rindu rasanya. Maklumlah semenjak dah jadi perwakilan MPP ni. Mesti ada banyak tugas nak dilakukan kan ain?.” Ujar wardah menyusun kata-katanya.

Rindunya pada sahabat-sahabatnya tidak terkira. Maklumlah, masing-masing ada tanggungjawab yang perlu dilunaskan. Biar sekali sekala bertemu melepaskan rindu. Bertemu tidak jemu, berpisah tidak gelisah.

“ haah wardah. Banyak tugas yang nak dilakukan. Amanah ALLAH, inshaallah ain akan cuba laksanakan dengan sebaiknya. Nak contohi Umar dan para Sahabat lain dalam menjalankan tugas. Doakan Ain ye. Ain pun rindukan wardah jugak!”

Matanya sengaja dikenyitkan. Tanda gurauan. Masing-masing tersenyum melihat gelagat ain yang memang menyenangkan hati setiap yang memandangnya.

“jom kita naik atas. Bilal dah iqamah tu. Nanti kita bertanya khabar lagi ye. Perkara yang paling penting perlu didahulukan.” Lembut Iman berkata. Tiada satu pun perkataannya yang songsang.

Lalu mereka pun berlalu pergi, menyahut panggilan Hayya A’lal solah, Hayya A’lal falah. Kedamaian bertamu, ketenangan berkunjung. Mereka hanya mahu mencari Cinta didalam Cinta. Cinta PENCIPTA.

Marilah Menuju Kejayaan.

Bersambung …

p/s :

taa’lim : ceramah ilmu

musykilah : masalah

saya hanya mahu belajar menulis.

Wardah Sufi [Part 1]

 

langit dhuha tenang memancarkan sinarannya. nyaman, udara yang segar. ciptaan Tuhan Yang MAHA ESA. subhanallah.

“kak mar, wardah dah penat nak berpura-pura dengan akak! Getus wardah separuh teriak.

Marjan yang segera menoleh tergamam dan masih tenang berkata ;

kenapa ni wardah? Berpura-pura kenapa? Akak tak faham.” Lembut tuturnya. Sedikit sebanyak melunturkan kegeraman wardah seketika.

“kak mar, macam ni la, mulai hari ni, akak tak payahla nak ambil tau pasal wardah, wardah solat ke, wardah keluar dengan siapa ke, wardah pegi mane ke, kak mar tak payah sibuk-sibuk nak Tanya lagi, wardah rimasla!”

Ade getar pada suara wardah.

Wajah marjan masih tenang. Dia faham benar gelodak perasaan anak remaja. Mungkin ada yang menggangu fikiran wardah barangkali.

“kak mar dengar tak wardah cakap ape ni?” getus wardah menunjukkan rasa tidak puas hati.

“wardah, akak dah lambat nie, ade lecture pukul 10, akak pergi dulu ye, nanti kite lunch same kat café edu ye?. Assalamualaikum”

Tiada jawapan seketika.

Bayangan jasad marjan hilang dipandangan mata wardah.

“Huh, waalaikumussalam” gumam wardah.

***

“sis, assalamualaikum. Ada orang bagi note ni kat awak.” Ujar seorang siswi sambil menghulur sekeping nota merah.

Belum sempat wardah bertanya, siswi tadi menghilang dicelah-celah bangunan kuliah.

‘siapalah pulak yang pakai fesyen lame ni, main surat-surat la plak…err, masuk ni dah tiga kali dah’ getus hatinya.

Sekeping nota dibuka. Ada getaran pada tangan wardah, juga pada hatinya. Lantas air mata jatuh menuruni anak-anak tangga pipinya.

Ada butir-butir keinsafan turun membasahi bibir wardah. Dia sendiri sedar, sudah berbulan-bulan dia tak menghadiri majlis taa’lim, sudah berminggu-minggu dia meninggalkan Halaqah akhowat. Dia sibuk, terlalu sibuk dengan tugasan kuliah, dan dengan teman-temannya. Sehinggakan tidak sedar, dia mempunyai tanggungjawab yang lebih besar.

Ada getaran didalam begnya. Lalu ditekan punat answer.

“hello dear, kite lunch same ye? I tunggu u kat café econs. Datang tau, I’ll pay for it. Bye!…”

Masih terngiang-ngiang suara jejaka kelahiran Sydney itu. Dia amat selesa dengan layanan jejaka yang dikenali dengan nama khairil. Pada mulanya, dia hanya mengendahkan pelawaan khairil untuk berkawan dengannya. Tetapi setelah berjambak-jambak bunga diutus, berkotak-kotak hadiah diterima selama 6bulan, Wardah termakan pujukan khairil dan mula berkawan dengannya.

“ ok… =) ” message sent.

****

“assalamualaikum.”

Marjan menguak pintu bilik sambil mengerling kearah wardah yang sedang terbaring diatas katil sambil menekan punat-punat telefon bimbitnya.

Tiada jawapan.

“wardah dah makan? Akak ade belikan nasi untuk wardah ni. Jom kite makan same.” Ajak marjan dengan lembut.

“wardah dah makan tadi. Dah kenyang. Kenapa akak belikan wardah makanan tanpa Tanya dulu?,  apalah akak ni?” jawab wardah mendatar. Ada naga tinggi terselit di hujung percakapan.

“yeke, akak ingatkan wardah belum makan. Tadi kan akak a…”

Belum habis baris perkataan marjan, lalu telah dipotong oleh wardah yang bingkas bangun mengenakan pakaian sukannya.

“dahla, wardah nak pergi sport complex. Ade training.”

Pintu ditutup dengan kuat tanda protes. Marjan tersentak, ada lafaz istighfar dibibirnya.

‘ mungkin aku ada buat salah pada dia ’ ujar marjan didalam hati.

Hampir dua tahun marjan tinggal sebilik bersama wardah, semenjak awal tahun pertama lagi. Marjan digelar kakak kerana dia tua setahun dari usia wardah, dan dia adalah lulusan Darul Quran, maka dia terlambat satu tahun ke universiti kerana menghabiskan sesi pembelajarannya di Darul Quran. Dia tahu, terlalu awal untuk menghukum atau mengkritik wardah yang baru sahaja berjinak-jinak dalam tarbiyyah. Dia juga tahu, masa yang hanya kurang setahun belum tentu boleh melenturkan hati anak remaja dengan tarbiyyah. Dan belum tentu dapat mematangkan diri wardah. Apa yang hanya boleh dilakukan hanya terus berdoa. Kerana hidayah itu hanya milik ALLAH.

Pada mulanya, wardah seorang yang amat konsisten dengan halaqah dan taa’limnya semenjak penglibatannya 3bulan yang pertama. Beransur 4bulan yang seterusnya, wardah mula melarikan diri dari jalan tarbiyyah. Wardah hanyut dalam pencarian cintanya. Wardah tenggelam dalam kesibukannya beraktiviti. Sikap wardah mula bertukar menjadi kasar dan tidak selembut dahulu.

****

“ wardah dah solat?, jom kita pergi taa’lim ustaz Hassan. Tajuk best malam ni. Nak tau tak tajuknye ape? Mesti wardah su…..” ajak marjan bersungguh-sungguh.

wardah ada discussion kat library. Wardah balik bilik lewat malam ni.” Jawab wardah mendatar tanpa ada kerlingan pada wajah marjan.

Pintu bilik ditutup rapat tanpa ada lafaz salam.

Butir-butir air mata dipipi marjan segera diseka. Lalu hanya tangan yang menadah memohon doa.

“ya ALLAH, sesungguhnya engkau yang membolak-balikkan hati manusia, tetapkanlah hati kami didalam jalanmu Ya ALLAH. Amin”

****

Sekeping nota merah berada meja discussion nya. Pada mulanya, dia hanya mengendahkannya. Tetapi, dia mula perasan akan ada namanya pada sekeping nota itu.

‘ye, wardah sufi. Tu nama aku’

Sekali lagi, butiran jernih jatuh dipipinya. Dia sedar akan kesilapannya, tetapi entah mengapa, dia tidak tergerak hati untuk berubah. Tidak sama sekali!

****

“hati orang-orang yang saleh itu suci dan bersih, mengabaikan makhluk dan hanya akan ingat kepada ALLAH, tuhannya, melupakan dunia dan mengingat akhirat, melupakan apa yang ada pada dunia dan mengingat apa yang ada disisinya. Seorang mu’min yang berlaku jujur dan benar pada dirinya akan menasihati saudara seimannya. Dia akan menerangkan dan menegur hal-hal yang buruk, dan membetulkan dengan kebaikan. Dan jika dia dinasihati, Maka dia menerima nasihat saudara seimannya dan tidak pernah dia menentangnya, kerana ia boleh mempamerkan apa yang tidak boleh di lihatnya pada dirinya sendiri. Sabda rasulullah ;

“seorang mu’min adalah cermin bagi mu’min yang lainnya.”

Kata-kata ustaz Hassan terngiang-ngiang dicuping telinganya. Dia hafal satu-satu ayatnya, dia hadam satu-satu perkataannya.

Dalam kedinginan sepertiga malam, dia bangun menunaikan hak Tuhannya, lalu dia bermuhasabah. Merenung kekerdilan diri.

‘astaghfirullah, rupanya aku adalah cermin kepada sahabatku wardah. Aku yang bertanggungjawab keatasnya. Ya allah, bimbinglah aku. Bimbinglah aku dalam kesabaran dan ketabahan. Jika benar aku yang bersalah, hukumlah aku, tetapi, aku memohon kepadaMU, kau ampunilah dosa adikku wardah, dia hanya insan yang lemah, yang sedang belajar untuk mendekatiMU, Ya Wasi’, kurniakanlah hidayahMU kepadanya. Amin’

suara hati marjan berkata-kata. Ada sendu dihujungnya.

****

“assalamualaikum wardah, bangun solat subuh dik. Kita jemaah…” tutur marjan lembut.

“errr. Ahhh! Jangan menyibuk boleh? Wardah ngantuk nie, tidur lambat malam tadi, nak sembahyang, sembahyang jelahh!” getus wardah sambil menutupkan telinganya dengan bantal.

Tiada apa yang boleh marjan lakukan. Dia hanya meneruskan solatnya, dan berniat untuk mengejutkan wardah sekali lagi.

Sujudnya panjang…

****

Matahari pagi mula menampakkan senyumannya, ada sinar pada setiap mata yang memandangnya. Langit ILAHI luas dan indah, penuh dengan rona-rona kehidupan, ada insan yang mungkin sedang  bersedih, dan ada juga insan yang masih berteleku menunggu langit Dhuha. Dan ada juga insan yang baru memulakan nafasnya dipagi hujung minggu yang indah.

Wardah bangun sambil menggeliatkan tubuhnya. Sambil menggesel-geselkan matanya wardah bangun untuk mengambil wudu’. Dijenguknya pada jendela.

‘ahh dah terlambat!’ getus hatinya.

“kak, kenapa akak tak kejutkan wardah. Wardah tak solat subuh hari ini. Nak pahala sorang-sorang je!” ujar wardah sambil mencekak pinggang.

Tiada jawapan…

“dahla tak kejutkan orang subuh, lepas tu dia pulak tidur lepas subuh. Tak tanggal telekung plak tu. Tak senonoh betul!” ujar wardah lancang tanpa berfikir.

Masih tiada jawapan…

Wardah meluru ke bilik mandi, mahu membersihkan diri kerana memikirkan dia ada temujanji dengan rakannya di court futsal.

Usai mandi, wardah bergegas bersiap. Tetapi marjan masih tidak bangun lagi.

kak mar, wardah nak pegi main futsal. Jangan mesej-mesej wardah nanti ye. Wardah sibuk!.” Pesan wardah.

“kak mar dengar tak ni? Tidur mati rupanya…”

Masih tiada jawapan.

Wardah datang menghampiri katil marjan. Digerak-gerakkan badan marjan supaya bangun. Tanpa sebarang jawapan. Tanpa sebarang gerakan.

Wardah mula cemas. Keringat mula membasahi tubuhnya. Dirapatkan telinganya pada dada marjan. Tiada lagi denyutan nadi, mahupun denyutan jantung. Nafasnya terhenti. Muka marjan tersenyum pucat bersama telekung putih bersih yang menutupinya.

“kak, bangun kak. Kak…”

“kak mar, jangan buat wardah macam nie. Bangun kak!…”

“kak…. Kak mar….”

Tersedu sedan wardah menahan tangis. Tiada guna lagi tangisan, tiada guna lagi sendu. Yang pergi tetap pergi.

****

Arwah marjan sudah tiga hari pulang ke Rahmatullah. Marjan mempunyai ketumbuhan pada bahagian otaknya. Dia hanya sedar ketika, ketumbuhannya itu sudah membesar pada tahap yang kritikal.  Dia tidak mampu berbuat apa-apa, kerana dia datang dari keluarga yang susah. Dia tidak mahu membebani keluarganya dan adik-adiknya yang seramai 9orang. Dia menanggung sakitnya tanpa ada seorang pun yang menyedarinya. Walaupun wardah.

Pagi itu, usai dhuha, wardah mengemaskan barang-barang arwah marjan untuk dihantar pulang kerumah arwah marjan. Wardah terpandang pada sekeping nota yang dia sudah biasa melihatnya. Lalu dia membuka lipatannya dan sebutir demi sebutir air matanya rebah di pipi.

Maafkan wardah kak, wardah janji, wardah akan meneruskan perjuangan akak dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Semoga akak tenang bersemadi disana. Maafkan wardah kak. Wardah khilaf. Maafkan wardah.

Janji wardah.

****

“dunia adalah ladang akhirat. barangsiapa yang menanam kebaikan, maka ia akan menuai kebahagiaan. dan barangsiapa yang menuai keburukan, maka ia akan menuai penyesalan. kita tutup majlis kita dengan surah AL-Asr. assalamualaikum.”

‘alhamdulillah

wardah tenang menutur hamdallah.

Bersambung …

Ladang Akhirat

“dunia adalah ladang akhirat. barangsiapa yang menanam kebaikan, maka ia akan menuai kebahagiaan. dan barangsiapa yang menanam keburukan, maka ia akan menuai penyesalan.”

~Hadith

jika maut menjemput, tiada apa yang menghalang

jika sesudah itu baru engkau tersedar

kesedaran itu sudah tidak berguna lagi.

Ya ALLAH bangunkanlah kami dari tidur yang melalaikan

dan daripada kebodohan yang tidak mengenal-MU. amin.

  • 10.30am/27feb10/14rabiulawal1431H
  • after jenazah management
  • IIUM, gombak

He always be there

Manusia sering sibuk

sehingga terlalu letih untuk mengingati NYA

Manusia juga sering senang

lalu menghabiskan seluruh waktunya dengan bersenang lenang

Hinggakan Akhirnya

DIA yang menegur kita

Gunakanlah waktumu untuk mengingati KU

kerana kau tak pernah tahu

Bilakah masanya kau akan kembali kepada KU

  • 12.15am/26feb10/13rabiulawal1431h
  • Ameenah, IIUM gombak
  • He Always be there~

fatwa hati

meniti hari, kehidupan semakin sukar, bukan semudah A.B.C, dan tidak juga selancar alif, baa, taa. hati ini selalu mengeluh susah, mengeluh sukar, padahal kemampuan ada, cuma tidak digunakan pada tahap yang maksimum, dan  cuma perlu menanam keyakinan yang tinggi, pada ALLAH dan diri sendiri. kadang-kala, terkeluar dari mulut, ya allah, sukarnya, ya allah susahnya, mampukah aku mengharungi semua ini?. mulut terus dan terus mengomel tanpa sedar itu adalah sebuah rungutan. astaghfirullah, allah tak suka hambanya merungut, apa lagi hambanya yang mengeluh. apa yang penting adalah usaha dan gerak kerja. bukan natijahnya.

aku selalu tanam dalam diri, yang keyakinan terhadap ALLAH itu akan disusuli dengan keyakinan dalam diri sendiri. cipta dan bina keyakinan yang tinggi terhadap kekuasaan ALLAH, DIA telah menciptakan manusia daripada sebaik-baik penciptaan, menciptakan manusia sebagai khalifah di bumi ini, sehinggakan Harut dan Marut sendiri tidak sanggup menggantikan tempat dan posisi manusia sebagai khalifah. gunung ganang, angin, tanah dan semua makhluk yang lain merendahkan martabat mereka dan menyerahkan tugas khalifah kepada manusia. begitu tinggikan darjat manusia? lalu apa yang aku gusarkan. kerana aku ada ALLAH.

aku selalu mengingatkan pada diri bahawa keyakinan terhadap ALLAH dan keyakinan terhadap kemampuan diri sendiri lebih penting dan lebih utama berbanding pandangan dan persepsi orang. biarlah seribu orang sekalipun yang mengeji atau mencaci, biarlah seribu orang sekalipun memandang serong kepada aku, tetapi apa yang aku perlu dahulukan adalah pandangan allah terhadap aku.  bagaimana solatku, ibadahku seharian, kebajikanku dalam rutin harian, sehinggakan mampukah aku menghulurkan seteguk air kepada makcik pencuci bilik air, atau mampukah aku mengucapkan salam kepada makcik yang bertugas menyapu sampah, atau aku hanya diam tanpa senyum.sedangkan benda yang remeh dan dianggap mudah itulah yang menentukan tahap keimananku.

lalu tarbiyah sedikit demi sedikit mengetuk pintu hati, menyiram hati yang kadangkalanya gersang. dan ketika kegersangan itu melanda, aku tidak mampu untuk memperbanyakkan nawafil, aku lemah untuk memeprbanyakkan zikir. sampai masa aku berasa yang sedikit itu mencukupi. padahal, allah lebih menyukai hambanya yang istiqamah. dan ketika hati subur ditarbiyyah, aku mampu tersenyum dalam solakut, tersenyum mengiyakan setiap bait-bait ayat al-quran yang dituturkan. aku asyik dalam sujudku, rasa rendah dalam ruku’ku, tawaduk dalam toma’ninahku. dan aku sedar, aku manusia, adakalanya futur, adakalanya subur. ternyata iman itu perlu dibaja,bukan dibiar.

pandangan mata mungkin akan selalu menipu, pandangan akal  mungkin juga akan selalu tersalah, pandangan nafsu pula selalu melulu, tetapi pandangan dari hati yang bersih itulah yang hakiki mintalah fatwa daripada naluri hati, mintalah pandangan dari ALLAH untuk melalui dan mengharungi kehidupan yang tidak semudah yang disangkakan, dan tidak selancar yang diharapkan.

4.13pm/25feb10/12rabiulawal1431.

gombak,iium.

dalam cinta ada cinta

Cinta itu konsenterasi, bila mana hati tertumpu pada yang satu, tenaga berpadu menjadi satu, naluri menjadi tepu, menjadi satu perhatian, perhatian yang jitu terhadap Pemilik cinta.

Cinta itu keyakinan, bila mana yang susah itu datang, kesabaran yang dipupuk, dan bila mana yang senang itu hadir, syukur datang bertalu-talu.  hilang gusar, hilang resah, kerana yakin ADA yang memelihara.

Cinta itu kesungguhan, kesungguhan meraih cinta nya, kesungguhan menyaingi pencinta nya dalam beribadah, kesungguhan menyuci hati dari lembah hitam, kesungguhan dalam keperitan bermujahadah.

cinta itu kemanisan, susah, sukar, musibah, dugaan itu perit, tapi janjinya yang membuatkan ia manis, seperti manisnya madu melebihi kemasaman cuka, manisnya gula mengatasi kemasinan garam. yang akhirnya, apa yang akan ditemui hanyalah kemanisan selepas merempuh kekangan dan kesukaran. kemanisan dalam keimanan. keperitan dalam kebahagiaan.

  • dalam cinta ada cinta
  • dalam duka ada suka
  • dalam pahit ada manis
  • dan dalam jiwa ada DIA
  • kelas adab, halaqah, experimental hall
  • 11pm/24feb/10

HARI Yang PASTI tiba

Tenang melihat hujan renyai-renyai yang turun membasahi bumi Gombak. Ada percikan airnya di jendela, satu satu titiknya aku beningkan di hujung telunjukku, lalu hilang berbekas dijariku. ada lambaian pokok mengucap tasbih, dan rumput riang mengujar tahmid, disitu langit mendung lembut berkata-kata, menundukkan pandangannya kerana cintanya kepada Rabb, dan bukit bukau setia di posisinya, sentiasa damai dan tidak goyah dengan sisipan angin, dan angin yang masih setia, menebarkan sayangnya pada manusia, hamba tuhannya.

Sunyi, tapi bukan sepi. Semuanya bagai berkata-kata, bertasbih dan bertahmid tiada henti. Memandang kesemuanya buat aku hampir lupa pada lelah dunia yang menyesakkan, tenang dan damai serta indah kerana ALLAH itu Indah dan menyukai keindahan. Ketika memandang kesemuanya, juga buat aku takut, buat lidahku kelu, dan hanya hati yang mampu  berkata-kata. Mungkinkah ada hari esok untukku, hari untuk kita semua. Mungkinkah juga dapat aku perhatikan titisan hujan ini pada hari esok? Pada jam yang seterusnya?. Tentunya, Tiada tarikh yang muktamad bagi kesudahan dunia yang sementara ini, yang tahu, hanyalah YANG MAHA TAHU. Dan kita yang tidak tahu, janganlah bertaklid buta pada mana-mana perancangan zionis yang membutakan mata, akal dan hati kita. Biarlah berapa banyak filem barat seperti 2012 mahupun the end of day yang setiap hari bertandang hampir semua pawagan di dunia dipamerkan, tapi jangan sesekali kita tetapkan waktunya. Kerana kita tidak pernah tahu, apa yang ALLAH TAHU.

Rupanya semakin sedar aku dari lamunan yang aku kini berada di akhir zaman. Di akhir zaman yang sudah terbukti sebahagian besar ungkapan rasulullah mengenainya.

Drpd Anas bin Malik ra, Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya di antara tanda-tanda telah hampirnya hari Qiamat itu, berlaku banyak kematian manusia secara mendadak”

(Hadis riwayat Thabrani)

baik muda atau yang dah berusia, masing-masing telah tertulis tarikh kematiannya di Luh mahfuz. Cuma cepat atau lambat bukan ukurannya. Yang penting hanyalah persediaan menuju kepadanya. Dan aku bila? Dan kita bila?. Soalan yang akan terjawab bila tiba waktunya.

Daripada Abu Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda:

“Tidak akan datang hari qiamat sehinggalah berlakunya banyak gempa bumi”

(Hadis Riwayat Bukhari)

Gempa bumi, itu tanda allah sayang. Allah mahu memperlihatkan hambanya tentang kekuasaannya. Tentang penciptaannya yang kita sering lupa. Allah mahu beri hambanya peluang untuk memperbaiki diri selagi ada waktu yang diberi. Allah mahu menyatukan hambanya dalam kasih sayang dan mahabbah dengan saling membantu. Dan ALLAH juga mahu kita bersedia untuk menghadapi Hari yang akan TIBA.

Dan Pada hari datangnya sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Rabb, yang merupakan kejadian yang luar biasa, yang dengannya diketahui bahwa kehancuran telah semakin dekat, dan kiamat semakin menghampiri. Maka tidak bermanfaat keimanan dari satu jiwa yang sebelumnya tidak beriman atau yang belum membuahkan kebaikan dalam keimanannya, tidak juga bermanfaat keimanan seorang yang kafir apabila dia hendak beriman. Dan Tidak pula bermanfaat bagi seorang mukmin yang kurang beramal untuk semakin bertambah keimanannya setelah itu. Namun yang bermanfaat bagi manusia adalah keimanan yang dia miliki sebelum itu serta kebaikan yang dia miliki yang diharapkan (bermanfaat) sebelum datangnya Hari yang dijanjikan.


يَوْمَ يَأْتِي بَعْضُ آيَاتِ رَبِّكَ لاَ يَنفَعُ نَفْسًا إِيْمَانُهَا لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِن قَبْلُ أَوْ كَسَبَتْ فِي إِيْمَانِهَا خَيْرًا قُلِ انتَظِرُواْ إِنَّا مُنتَظِرُوْنَ
“Pada hari datangnya sebagian tanda-tanda Rabb-mu tidaklah bermanfaat lagi iman seseorang bagi dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu, atau dia (belum) mengusahakan kebaikan dalam masa imannya. Katakanlah: ‘Tunggulah oleh kalian sesungguhnya kamipun menunggu (pula)’.” (Al-An’am: 158

“Tidak bermanfaatnya keimanan seseorang di kala terbitnya matahari dari tempat terbenamnya, karena telah masuk ke dalam hati mereka perasaan takut yang melenyapkan setiap syahwat hawa nafsunya dan melemahkan setiap kekuatan dari kekuatan tubuhnya. Sehingga, manusia seluruhnya beriman karena mereka yakin akan dekatnya hari kiamat. Seperti keadaan orang yang mendekati kematian, yang memutuskannya dari berbagai dorongan melakukan perbuatan maksiat serta melemahkan tubuh-tubuh mereka. Barangsiapa bertaubat dalam keadaan seperti ini tidaklah diterima taubatnya, seperti tidak diterimanya taubat orang yang mendekati kematian.”

–          Al-Qurthubi

Pukullah jiwa dari terlalu lena dengan buaian dunia, rentaplah hatimu dari terlalu asyik membilang harta duniawi, sisihkanlah ketulan daging merahmu daripada cinta dunia yang bukan putih warnanya tapi hitam. Pakaikanlah ia dengan pakaian taqwa, yang merasai dan menikmati Iman dan Ihsan, yang sepenuhnya berharap keredhaan ALLAH, yang sepenuhnya menanti janji ALLAH dan seluruhnya mengotakan tanggungjawabnya sebagai Hamba. Bertaubatlah dengan sebenar-benar taubat, dengan pembersihan hatimu dan ketulusan cintamu kepada TUHAN mu…

Enam satu minit petang

Dua puluh satu februari dua ribu sepuluh

Gombak