Wardah Sufi [Part 1]

 

langit dhuha tenang memancarkan sinarannya. nyaman, udara yang segar. ciptaan Tuhan Yang MAHA ESA. subhanallah.

“kak mar, wardah dah penat nak berpura-pura dengan akak! Getus wardah separuh teriak.

Marjan yang segera menoleh tergamam dan masih tenang berkata ;

kenapa ni wardah? Berpura-pura kenapa? Akak tak faham.” Lembut tuturnya. Sedikit sebanyak melunturkan kegeraman wardah seketika.

“kak mar, macam ni la, mulai hari ni, akak tak payahla nak ambil tau pasal wardah, wardah solat ke, wardah keluar dengan siapa ke, wardah pegi mane ke, kak mar tak payah sibuk-sibuk nak Tanya lagi, wardah rimasla!”

Ade getar pada suara wardah.

Wajah marjan masih tenang. Dia faham benar gelodak perasaan anak remaja. Mungkin ada yang menggangu fikiran wardah barangkali.

“kak mar dengar tak wardah cakap ape ni?” getus wardah menunjukkan rasa tidak puas hati.

“wardah, akak dah lambat nie, ade lecture pukul 10, akak pergi dulu ye, nanti kite lunch same kat café edu ye?. Assalamualaikum”

Tiada jawapan seketika.

Bayangan jasad marjan hilang dipandangan mata wardah.

“Huh, waalaikumussalam” gumam wardah.

***

“sis, assalamualaikum. Ada orang bagi note ni kat awak.” Ujar seorang siswi sambil menghulur sekeping nota merah.

Belum sempat wardah bertanya, siswi tadi menghilang dicelah-celah bangunan kuliah.

‘siapalah pulak yang pakai fesyen lame ni, main surat-surat la plak…err, masuk ni dah tiga kali dah’ getus hatinya.

Sekeping nota dibuka. Ada getaran pada tangan wardah, juga pada hatinya. Lantas air mata jatuh menuruni anak-anak tangga pipinya.

Ada butir-butir keinsafan turun membasahi bibir wardah. Dia sendiri sedar, sudah berbulan-bulan dia tak menghadiri majlis taa’lim, sudah berminggu-minggu dia meninggalkan Halaqah akhowat. Dia sibuk, terlalu sibuk dengan tugasan kuliah, dan dengan teman-temannya. Sehinggakan tidak sedar, dia mempunyai tanggungjawab yang lebih besar.

Ada getaran didalam begnya. Lalu ditekan punat answer.

“hello dear, kite lunch same ye? I tunggu u kat café econs. Datang tau, I’ll pay for it. Bye!…”

Masih terngiang-ngiang suara jejaka kelahiran Sydney itu. Dia amat selesa dengan layanan jejaka yang dikenali dengan nama khairil. Pada mulanya, dia hanya mengendahkan pelawaan khairil untuk berkawan dengannya. Tetapi setelah berjambak-jambak bunga diutus, berkotak-kotak hadiah diterima selama 6bulan, Wardah termakan pujukan khairil dan mula berkawan dengannya.

“ ok… =) ” message sent.

****

“assalamualaikum.”

Marjan menguak pintu bilik sambil mengerling kearah wardah yang sedang terbaring diatas katil sambil menekan punat-punat telefon bimbitnya.

Tiada jawapan.

“wardah dah makan? Akak ade belikan nasi untuk wardah ni. Jom kite makan same.” Ajak marjan dengan lembut.

“wardah dah makan tadi. Dah kenyang. Kenapa akak belikan wardah makanan tanpa Tanya dulu?,  apalah akak ni?” jawab wardah mendatar. Ada naga tinggi terselit di hujung percakapan.

“yeke, akak ingatkan wardah belum makan. Tadi kan akak a…”

Belum habis baris perkataan marjan, lalu telah dipotong oleh wardah yang bingkas bangun mengenakan pakaian sukannya.

“dahla, wardah nak pergi sport complex. Ade training.”

Pintu ditutup dengan kuat tanda protes. Marjan tersentak, ada lafaz istighfar dibibirnya.

‘ mungkin aku ada buat salah pada dia ’ ujar marjan didalam hati.

Hampir dua tahun marjan tinggal sebilik bersama wardah, semenjak awal tahun pertama lagi. Marjan digelar kakak kerana dia tua setahun dari usia wardah, dan dia adalah lulusan Darul Quran, maka dia terlambat satu tahun ke universiti kerana menghabiskan sesi pembelajarannya di Darul Quran. Dia tahu, terlalu awal untuk menghukum atau mengkritik wardah yang baru sahaja berjinak-jinak dalam tarbiyyah. Dia juga tahu, masa yang hanya kurang setahun belum tentu boleh melenturkan hati anak remaja dengan tarbiyyah. Dan belum tentu dapat mematangkan diri wardah. Apa yang hanya boleh dilakukan hanya terus berdoa. Kerana hidayah itu hanya milik ALLAH.

Pada mulanya, wardah seorang yang amat konsisten dengan halaqah dan taa’limnya semenjak penglibatannya 3bulan yang pertama. Beransur 4bulan yang seterusnya, wardah mula melarikan diri dari jalan tarbiyyah. Wardah hanyut dalam pencarian cintanya. Wardah tenggelam dalam kesibukannya beraktiviti. Sikap wardah mula bertukar menjadi kasar dan tidak selembut dahulu.

****

“ wardah dah solat?, jom kita pergi taa’lim ustaz Hassan. Tajuk best malam ni. Nak tau tak tajuknye ape? Mesti wardah su…..” ajak marjan bersungguh-sungguh.

wardah ada discussion kat library. Wardah balik bilik lewat malam ni.” Jawab wardah mendatar tanpa ada kerlingan pada wajah marjan.

Pintu bilik ditutup rapat tanpa ada lafaz salam.

Butir-butir air mata dipipi marjan segera diseka. Lalu hanya tangan yang menadah memohon doa.

“ya ALLAH, sesungguhnya engkau yang membolak-balikkan hati manusia, tetapkanlah hati kami didalam jalanmu Ya ALLAH. Amin”

****

Sekeping nota merah berada meja discussion nya. Pada mulanya, dia hanya mengendahkannya. Tetapi, dia mula perasan akan ada namanya pada sekeping nota itu.

‘ye, wardah sufi. Tu nama aku’

Sekali lagi, butiran jernih jatuh dipipinya. Dia sedar akan kesilapannya, tetapi entah mengapa, dia tidak tergerak hati untuk berubah. Tidak sama sekali!

****

“hati orang-orang yang saleh itu suci dan bersih, mengabaikan makhluk dan hanya akan ingat kepada ALLAH, tuhannya, melupakan dunia dan mengingat akhirat, melupakan apa yang ada pada dunia dan mengingat apa yang ada disisinya. Seorang mu’min yang berlaku jujur dan benar pada dirinya akan menasihati saudara seimannya. Dia akan menerangkan dan menegur hal-hal yang buruk, dan membetulkan dengan kebaikan. Dan jika dia dinasihati, Maka dia menerima nasihat saudara seimannya dan tidak pernah dia menentangnya, kerana ia boleh mempamerkan apa yang tidak boleh di lihatnya pada dirinya sendiri. Sabda rasulullah ;

“seorang mu’min adalah cermin bagi mu’min yang lainnya.”

Kata-kata ustaz Hassan terngiang-ngiang dicuping telinganya. Dia hafal satu-satu ayatnya, dia hadam satu-satu perkataannya.

Dalam kedinginan sepertiga malam, dia bangun menunaikan hak Tuhannya, lalu dia bermuhasabah. Merenung kekerdilan diri.

‘astaghfirullah, rupanya aku adalah cermin kepada sahabatku wardah. Aku yang bertanggungjawab keatasnya. Ya allah, bimbinglah aku. Bimbinglah aku dalam kesabaran dan ketabahan. Jika benar aku yang bersalah, hukumlah aku, tetapi, aku memohon kepadaMU, kau ampunilah dosa adikku wardah, dia hanya insan yang lemah, yang sedang belajar untuk mendekatiMU, Ya Wasi’, kurniakanlah hidayahMU kepadanya. Amin’

suara hati marjan berkata-kata. Ada sendu dihujungnya.

****

“assalamualaikum wardah, bangun solat subuh dik. Kita jemaah…” tutur marjan lembut.

“errr. Ahhh! Jangan menyibuk boleh? Wardah ngantuk nie, tidur lambat malam tadi, nak sembahyang, sembahyang jelahh!” getus wardah sambil menutupkan telinganya dengan bantal.

Tiada apa yang boleh marjan lakukan. Dia hanya meneruskan solatnya, dan berniat untuk mengejutkan wardah sekali lagi.

Sujudnya panjang…

****

Matahari pagi mula menampakkan senyumannya, ada sinar pada setiap mata yang memandangnya. Langit ILAHI luas dan indah, penuh dengan rona-rona kehidupan, ada insan yang mungkin sedang  bersedih, dan ada juga insan yang masih berteleku menunggu langit Dhuha. Dan ada juga insan yang baru memulakan nafasnya dipagi hujung minggu yang indah.

Wardah bangun sambil menggeliatkan tubuhnya. Sambil menggesel-geselkan matanya wardah bangun untuk mengambil wudu’. Dijenguknya pada jendela.

‘ahh dah terlambat!’ getus hatinya.

“kak, kenapa akak tak kejutkan wardah. Wardah tak solat subuh hari ini. Nak pahala sorang-sorang je!” ujar wardah sambil mencekak pinggang.

Tiada jawapan…

“dahla tak kejutkan orang subuh, lepas tu dia pulak tidur lepas subuh. Tak tanggal telekung plak tu. Tak senonoh betul!” ujar wardah lancang tanpa berfikir.

Masih tiada jawapan…

Wardah meluru ke bilik mandi, mahu membersihkan diri kerana memikirkan dia ada temujanji dengan rakannya di court futsal.

Usai mandi, wardah bergegas bersiap. Tetapi marjan masih tidak bangun lagi.

kak mar, wardah nak pegi main futsal. Jangan mesej-mesej wardah nanti ye. Wardah sibuk!.” Pesan wardah.

“kak mar dengar tak ni? Tidur mati rupanya…”

Masih tiada jawapan.

Wardah datang menghampiri katil marjan. Digerak-gerakkan badan marjan supaya bangun. Tanpa sebarang jawapan. Tanpa sebarang gerakan.

Wardah mula cemas. Keringat mula membasahi tubuhnya. Dirapatkan telinganya pada dada marjan. Tiada lagi denyutan nadi, mahupun denyutan jantung. Nafasnya terhenti. Muka marjan tersenyum pucat bersama telekung putih bersih yang menutupinya.

“kak, bangun kak. Kak…”

“kak mar, jangan buat wardah macam nie. Bangun kak!…”

“kak…. Kak mar….”

Tersedu sedan wardah menahan tangis. Tiada guna lagi tangisan, tiada guna lagi sendu. Yang pergi tetap pergi.

****

Arwah marjan sudah tiga hari pulang ke Rahmatullah. Marjan mempunyai ketumbuhan pada bahagian otaknya. Dia hanya sedar ketika, ketumbuhannya itu sudah membesar pada tahap yang kritikal.  Dia tidak mampu berbuat apa-apa, kerana dia datang dari keluarga yang susah. Dia tidak mahu membebani keluarganya dan adik-adiknya yang seramai 9orang. Dia menanggung sakitnya tanpa ada seorang pun yang menyedarinya. Walaupun wardah.

Pagi itu, usai dhuha, wardah mengemaskan barang-barang arwah marjan untuk dihantar pulang kerumah arwah marjan. Wardah terpandang pada sekeping nota yang dia sudah biasa melihatnya. Lalu dia membuka lipatannya dan sebutir demi sebutir air matanya rebah di pipi.

Maafkan wardah kak, wardah janji, wardah akan meneruskan perjuangan akak dalam jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Semoga akak tenang bersemadi disana. Maafkan wardah kak. Wardah khilaf. Maafkan wardah.

Janji wardah.

****

“dunia adalah ladang akhirat. barangsiapa yang menanam kebaikan, maka ia akan menuai kebahagiaan. dan barangsiapa yang menuai keburukan, maka ia akan menuai penyesalan. kita tutup majlis kita dengan surah AL-Asr. assalamualaikum.”

‘alhamdulillah

wardah tenang menutur hamdallah.

Bersambung …

9 thoughts on “Wardah Sufi [Part 1]

  1. salam
    waaaaah!
    sob sob sob ^o^
    sedih laaaaaaar…
    best best.
    ini bisa ganti ayatul Husna nik dalam Lomba sayembara tahun depan.. huhu😀

    p/s : nice writing intan, i luv it. and tell wat, u make it life.
    two thumbs up!😉

  2. ass.
    saya adalah salah seorang daripada peminat cerpen pendek.
    dan saya mencari cerpen-cerpen baru untuk dibuat koleksi.
    saya pun terjumpa cerpen saudari dan saya amat berminat.
    ada mesej, ada culture, ada gaya bahasa.🙂
    saya mohon izin copy cerpen saudari, dan minta izin beri kepada anak-anak buah saya.
    saya harap saudari akan terus menulis, dan saya akan terus update daripada saudari dari masa ke semasa.🙂
    terima kasih.

  3. salam.
    saudari ada bakat. dan jangan sia-siakan bakat saudari ye.
    jalan penceritaan bagus, hidup dan ada mesej
    semoga sentiasa terus menulis.
    saya pasti akan ternanti-nantikan sentuhan saudari.
    terime kasih.

  4. to Umy :
    subhanallah!

    takdela umy, biase2 je. baru nak belajar menulis. banyak rongak-rongak nye lagi tu.🙂

    terime kasih ya!😉

    to ana :

    huhu, mana bisa ganti ayatul husna, dia lagi pantas dalam cerpennya. huhu
    baru je belajar menulis na. takde pe yg special pon. hehe🙂

    tapi, makacih ya kerna jadi peminat no.1.

    nanti, kite bagi award ye syg? huhu🙂

    p/s : tq na, u make it my life too meaningful.

    to lili dan peminat cerpen pendek :

    terime kasih atas ziarah dan pandangannya. saya masih baru belajar dan sedang belajar untuk menulis berdasarkan ilmu, dan bukan berdasarkan emosi.

    apa-apapun, yang baik itu hanya dari ALLAH, dan yang khilaf dan silap itu dari kelemahan diri saya sendiri.
    terime kasih ye😉

    jangan segan-segan bertandang lagi!🙂

  5. Pingback: Wardah Sufi [Part 3] « [B]erjalan Tanpa [H]enti

  6. ass.
    saudari, saya sangat tersentuh dengan cerpen nie. biarpun jalan ceritanya seperti kebiasaan, namun tetap nampak hidup dan real.🙂

    teruskan menulis ya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s