mengoreksi diri

status

Alhamdulillah, kerja-kerja penterjemahan sudah selesai. 429 muka surat telah sempurna diterjemahkan. cuma sebagai manusia tidak lepas dari cacat cela dan kekurangan.

dan hasilnya tawakkalna A’lallah.

sebelum dan selepas

***********************************************************************************************

Puas aku mengoreksi diri, pada waktu petang yang aku rasa tenang, tugasan semester yang sudah terlunas kesemuanya, rahmat dari ALLAH yang membantu insan kerdil ini. Namun tugasan pada diri, sebagai daie, sebagai khalifah, masih belum tertunai sepenuhnya.

Semester panjang ini seakan pendek, pantas berlalu dan waktu-waktu itu dipenuhi dengan pelbagai tugasan. Tugasan pada dunia,  kewajipan pada akhirat. Kadangkala, kesempitan dihimpit tugasan-tugasan, kerja-kerja kuliah membuatkan aku mengoreksi diri. Bermuhasabah tanpa henti.

Untuk apa aku bersungguh-sungguh? Untuk siapa? Kerana apa? Ikhlaskah aku?

Syukur! ALLAH beri sahabat-sahabat untuk membantu dan dibantu. Allah beri mereka untuk sentiasa mengingatkan kepada-MU, Allah hadiahkan mereka untuk sentiasa di sisi, kerna ALLAH mengerti diri ini tidak mampu untuk seorang diri.

Tetapi, Kadangkala, hati merengus letih, minta kerehatan. Namun, jika kerehatan jasadi itu sahaja yang aku beri, hati tidak merasa puas. Sungguh! Hati bukan meminta yang itu!

Rupanya, kutemui kerehatan itu dalam kesibukan. Kesibukan yang senantiasa buat aku menutur nama ALLAH. Buat aku bergantung sepenuhnya pada Kudrat-NYA, buat aku rasa kesanggupan aku berbaloi jika ALLAH yang aku tuju. Ya ALLAH, hindarilah aku daripada merengus dan merungut! Aku tidak mahu jadi hamba yang kufur. =(

Kadangkala aku meminta, biarlah dugaan dan kesibukan itu sentiasa melanda, jika aku dapat mengingati-NYA sepenuh masa. Rasa syukur tersemat dalam hati, rapat-rapat, lalu bibir menutur;

Ya Allah, kalau bukan sibuk yang kau beri, dimanalah aku sekarang? Aku sedang melakukan kebaikan atau kejahatan?…

Teringat kepada Imam Bukhari, hebatnya beliau dalam menuntut ilmu, ilmu yang dicarinya berkekalan sehingga hari ini, dan bermanfaat padanya hingga hari akhirat. Yang lebih menakjubkan ialah, pergantungan sepenuhnya kepada ALLAH, beliau tidak akan meletakkan satu hadith didalam Sohehnya melainkan selepas solat dua rakaat. Bermakna, setiap satu hadith yang diletakkan didalam kitab hadithnya soheh bukhari akan diiringi dengan solat dua rakaat bermunajat kepada ALLAH. Keberkatan yang beliau cari, bukan kebanggaan. Soheh Bukhari, didalamnya ada 2602 hadith tanpa pengulangan, dan 9082 hadith bersama pengulangan. Jika setiap satu hadith disertai dua rakaat solat sunat, berapa banyak pula bilangan rakaat solat yang imam bukhari lakukan sepanjang hidupnya?

Allah. Maha suci Allah. Betapa hebatnya hamba-MU itu Ya ALLAH.

Begitu juga imam hambali, seorang pelajar yang sangat-sangat menghormati gurunya. Beliau tidak akan duduk selagi mana gurunya itu tidak duduk, dan tidak akan bangun selama mana gurunya itu tidak bangun. Imam Hambali juga sentiasa akan mengutus senyum dan salam dahulu sebelum yang lain. Hebat kan?

Ingatan bersinggah pabila mengenangkan Imam shafie yang hadir ke kelas tanpa membawa apa-apa kertas mahupun peralatan tulis kerana beliau sudah kehabisan  pensel dan kertas. Dan apabila gurunya Imam Muslim Al-Zanji mengajar, imam shafie menulis pada tapak tangan kiri dengan jari telunjuk kanannya. Gurunya menyedari lalu bertanya adakah Imam Shafie sedang bermain-main. Lalu dijawabnya imam shafie bahawa dia sedang belajar dan imam shafie mengulang tentang apa yang diajarkan gurunya. Tepat! Tiada satu huruf pun yang tertinggal. Hebat kan? Berkat ilmu nya sampai kepada kita hari ini. Tetapi adakah keberkatan pada ilmu kita hari ini ianya juga sama?

Dan aku pada hari ini, generasi hari ini, banyak kelemahannya, aku masih cuba mengikhlaskan diri dalam menuntut ilmu. Cuba mencari rasa yang paling dalam di dalam hati tentang apa yang aku lakukan. Ada ikhlas kah? Wujud Jujur kah?

Bila disoal tentang keberkatan ilmu, aku rasa banyak yang terkurang, disana-sini. Mengeluh, merungut dan kadangkalanya tanpa ada rasa sedar untuk mengaitkan semua ilmu yang dipelajari kepada ALLAH. Aku kekadang khilaf, diri selalu bertanya, berkatkah ilmuku selama ini? Baca hari ni, esok lupa sedikit. Baca semalam, hari ni samar-samar dalam ingatan. Ada keberkatan kah?

Lalu diri terus dan menerus mengoreksi diri. Mencari kelemahan untuk diperbaiki. Bukan aku mengaku aku lemah! Bukan juga aku menghindar dari kewajipan. Tetapi aku masih memperbaiki diri, masih cuba mengoreksi diri. Sungguh aku inginkan keberkatan ilmu yang bisa aku sampaikan kepada yang lain dalam keadaan ALLAH meredhakan aku! Sungguh, aku jua berharap.

tabir senja menutup tirainya

hadir cahaya dari langit ilahi

aku yang terus mengoreksi diri

sungguh aku inginkan Nurul Huda, Badru Duja, Misbahuz Zolam, dan Syamsud Dhuha yang menerangi hati yang kadangkala malap tidak bercahaya.

p/s : terime kasih pada Farah, Asma, Sab dan Kak Fadh. tanpa kalian, kuranglah semangat saya ni dalam menyiapkan tugasan terakhir semester ini. moga penat lelah kita diredhai ALLAH dan kerana ALLAH kita melakukannya. amin

-UIAM, gombak

6.50PM/19mac10/4rabiulawal1431H

3 thoughts on “mengoreksi diri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s