ada sinar dihujung penderitaan

Bumi Gombak hujan lagi, angin bayu lembut menyapa keheningan malam, lampu-lampu nian menyala-nyalakan cahayanya disetiap sudut, ditambah sinaran cahaya bulan milik Penciptanya, sungguh Indah! Dan Kala ini, sedih, risau, bimbang, semua bercampur baur, menjadi satu. Kekadang, air mata ini tumpah tanpa dipinta, tanpa didesak mengalir dengan sendiri, lalu aku pun gusar, bimbang jika air mata yang tumpah ini kerana dunia dan masalahnya, bukan kerana Allah, bukan kerana takutkan-NYA. Aku sangat takut, mempersekutukan-NYA  dalam sembunyi.

Aku tahu, kesenangan dan kemudahan itu impian semua. Impian semua manusia. Aku juga tahu, kesenangan itu bukanlah di raih dengan kesenangan juga, tapi memerlukan satu proses kesusahan yang akan diiiringi dengan kesenangan pada penghujungnya. Sebagaimana para Mu’min merindukan dan mengharapkan pertemuan dengan Tuhannya. Menanti saat bertemu dengan Allah. Indah kan? Sungguh Indah! Tetapi, dalam meraih keindahan itu memerlukan satu proses kehidupan yang penuh dengan keperitan, penderitaan dan kesukaran pada dunia dan Isinya.

Aku juga percaya ungkapan Rasulullah kekasih Allah, sepenuhnya meyakininya bahawa;

“siapa yang akan diberikan kebaikan oleh Allah diberikan padanya penderitaan terlebih dahulu”

– Bukhari

“dan apabila menderita kesusahan, dia bersabar, ini merupakan kebaikan baginya” –Muslim

Kesusahan + Penderitaan + Kesabaran = Kesenangan

“sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan” ungkapan ini diulang dua kali dalam Surah Insyirah. Dua kali, bermakna selepas kesulitan akan ada kemudahan. Selepas kesukaran akan ada kesenangan. Aku meyakininya, kerana itu adalah Ungkapan Tuhanku, DIA yang memberi kesukaran dan DIA juga yang akan memberikan kesenangan.

Lalu, kerana apa lagi aku mengeluh dan bersedih diatas penderitaan sementara? bukankah disebaliknya akan ada kesenangan dan kemudahan yang berpanjangan. Sungguh aku meyakininya. Janganlah disebabkan kepedihan jatuh bangun kehidupan sebagai penghalang untuk aku menjadi sebenar-benar hamba yang bersyukur. Sungguh, aku terlalu ingin menjadi golongan kanan itu, yang akan berada di antara pohon bidara yang tidak berduri kelak disyurga, dan disana terdapat pohon pisang yang bersusun-susun buahnya, dibawah naungan yang terbentang luas, dan bersama air yang mengalir terus menerus bersamanya buah-buahan yang banyak yang tidak berhenti berbuah dan tiada larangan mengambilnya. Sungguh aku merindukan syurga!

Berikanlah aku kesabaran Ya Allah. Dan janganlah Kau jadikan Dunia dan Isinya adalah tujuan hidupku. Sungguh, jangan kau tinggalkan aku walau sekelip kerdipan mataku. Amin..

-Bumi Gombak

-26/3/10, 9.00pm

4 thoughts on “ada sinar dihujung penderitaan

  1. Inna Maa’l Usri Yusra.
    tak jemu mengulangi ayat ini.
    sesungguhnya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang.
    tq😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s