kerana cinta itu buta

C.I.N.T.A  K.I.T.A

Sampai bila

Manakah satu arah kita

Yang sebenar-benarnya…


Arahnya hanya satu. Kembali kepada Allah. Itu sahaja. Kerana cinta yang sementara itu, manusia jadi buta, tak mengenal mana satu permata mana satu manikam. Kerana cinta yang sekejap Cuma asyiknya itu, manusia jadi alpa, tak mengerti mana satu yang lebih berharga. Percintaan yang hanya setahun dua nafasnya, nyawa jadi taruhan, seolah-seolah nyawa itu tiada harganya, tiada nilainya.


C.I.N.T.A B.U.T.A


Buta hati, buta jiwa, buta fikiran. Segalanya bukan kabur, tapi BUTA. Langkah hidup yang kiranya masih panjang, tetapi kerana buta, yang panjang sengaja dipendekkan. Kemana perginya akal? Kemana perginya hati? Bukankah letaknya cinta itu dalam hati? Namun, hati dan jiwa juga menjadi mangsa kerana cinta yang bertunjangkan hawa nafsu dan bukan kerana Allah.

C.I.N.T.A G.I.L.A

Kalau bukan kerana cinta, tidak akan gila. Gila untuk memiliki. Gila untuk menguasai. Sehingga sanggup diri dikuasai amarah Syaitan yang tidak lagi asing hingga kini. 18 tahun hidup didunia tidak berguna dek kecewanya dengan kegagalan 2 tahun bercinta. Si wanita mengirim nota, minta biar dilepaskan kerana hati tidak lagi rasa menyinta. Oh, adakah cinta itu hanya bernilai sehelai nota?

Si lelaki tidak mengerti mana salahnya. Tidak memahami mana silapnya. Seharian diri dikurungi jua, tanpa sebarang cahaya, tanpa sebarang perutnya diisi. Kiranya, kekecewaan yang ditanggungi melebihi harga hidup yang dilaluinya selama 18tahun.

lalu, mengambil jalan singkat melarikan diri dari masalah. melarikan diri selamanya.

Ibu yang tidak percaya, menangis hiba saat terpana melihat anaknya yang sudah terjelur lidahnya, tersangkut di palang atap, dililit lehernya dengan kain langsir buatan ibunya. Ibunya tidak menyangka, yang terjerut itu adalah anaknya. Ibunya tidak berdaya, kerana nyawa anaknya sudah tiada. lantas tersimpuh mengenangkan nasib anak yang dahulu 9 bulan dalam kandungannya.

si ayah tergamam hiba, lalu mencari punca, pesanan ringkas di telefon bimbit anaknya dibaca, tahulah dia anaknya begitu kerana kecewa.

dan takdir telah menentukan segala, anaknya pergi buat selamanya.

kerana C.I.N.T.A diturutkan segala

kerana C.I.N.T.A badan binasa…

nota : Al-Fatihah buat Allah Yarham si polan [anak buah jiran saya].

p/s : Kalau Allah sudah menyinta, bukan penduduk langit sahaja yang ikut menyinta, malah seluruh penduduk langit dan bumi turut menyinta. kerana cinta Allah mendahului segala. noktah.

4 thoughts on “kerana cinta itu buta

  1. Allah~
    kerana cinta manusia jadi alpa
    kerana cinta manusia jadi leka
    dan hanya kerana cinta-Mu manusia kembali menjadi Hamba…

  2. Cinta kepada tumbuhan,
    tumbuhan akan mati,
    cinta kepada haiwan,
    haiwan akan mati,
    cinta kepada manusia,
    manusia akan mati,
    tapi cinta kepada Allah,
    akan kekal selamanya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s