Air mata keinsafan

Air mata pasti akan mengalir apabila mengenangkan dosa-dosa yang telah dilakukan. Kesalahan dan kesilapan yang lalu tidak pernah terpadam dalam ingatan. Malah, semakin hari semakin subur untuk diingati, dan selalu terdetik persoalan kenapakah aku melakukan perbuatan itu sedangkan aku tahu itu adalah dosa dan punya balasannya?

Sahabat-sahabat pembaca,

Aku pasti, kebanyakan kita pernah mengharungi atau pernah adakalanya telah membelakangi undang-undang Allah. Kita sedar pada ketika itu kita berlaku curang terhadap perhatian Allah kepada kita. Lalu, kita semua pasti pernah mengalami rasa menyesal terhadap kekeliruan, kebodohan dan betapa jahilnya kita saat terpelosok dalam kemaksiatan. Kita jatuh ke lembah yang paling hina, kita mengiyakan kesalahan yang kita lakukan, kita tolak yang benar, kita teruskan yang ternyata salah. Dan setelah itu, apabila kenikmatan dari dosa yang kita lakukan itu telah lenyap dan pergi, kita mula merasakan betapa kerdilnya dan lemahnya diri kita sehinggakan kita tidak merasa bersalah apabila melakukan dosa.

Hari demi hari, kita dihantui segala kesalahan dan dosa yang telah dilakukan. Setiap kali sujud, setiap kali mata terpejam, kita mula terbayang akan dosa-dosa yang dilakukan. Kita menangis, kita meratap, kita merayu pada Allah moga terbuka pintu taubat buat kita. Kita ternyata sedar bahawa ‘kenikmatan’ daripada dosa itu hanyalah sementara, setelah itu kita kembali bangun tersedar dari lamunan dan mimpi ngeri dan mula mencari jalan untuk pulang. Semua ini ternyata adalah realiti bagi seorang yang bergelar manusia. Dan itu juga menjadi salah satu sifat manusia yang penuh dengan kelemahan dan pasti pernah melakukan kesilapan.

Namun sahabat, Allah itu telah terlebih dahulu, dan sedia tahu tentang kelemahan hamba-Nya. Lantas Dia mengirim janji, mengutus kata bahawa hanya Dia yang akan mengampunkan dosa hamba-Nya. Hanya Dia!

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. (Ali-Imran : 135)

Sahabat pembaca,

Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu. (albaqarah : 168)

Kita ternyata punya musuh, musuh yang datang dari muka, belakang, kiri dan kanan. Musuh yang dinamakan syaitan yang sesat lagi menyesatkan. Hassan Al-Basri mengatakan bahawa syaitan iyu akan datang dari muka adalah dengan hasutan untuk mendustakan keyakinan kita terhadap Janji Allah, Hari kebangkitan, Syurga dan Neraka. Dan yang dikatakan dengan gangguan syaitan dari belakang, Ibnu Abbas telah mengingatkan bahawa syaitan akan membuatkan manusia itu terlalu cinta akan dunia. Abu Shalih juga berpendapat bahawa syaitan akan mula memberi hasutan dari belakang dan akan membuatkan kita ragu-ragu dalam menjalankan amal ibadah dan menjauhkan kita dari melakukan ibadah. Dari sisi kanan pula, menurut Syaqiq, syaitan akan datang melalui godaan seorang wanita. Dan dari sisi kiri, syaitan akan datang dengan pelbagai nafsu syahwat dan keinginan yang melampau.

Kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). (Al-A’raf : 17)

Sahabat-sahabat pembaca,

Begitu tekun dan tekadnya Syaitan dalam menghasut dan menarik kita melakukan dosa. Begitu berusahanya syaitan dalam menghindarkan kita untuk menjadi hamba yang bersyukur. Dalam kita melewati hari-hari, kita pasti akan terjebak dalam hasutan syaitan dari pelbagai arah. Jika kita berusaha untuk melakukan ketaatan kepada Allah, pasto Syaitan akan ada bersama untuk menghalangi, atau melambatkan sesuatu ketaatan. Tetapi, jika kita melakukan kemaksiatan, pasti Syaitan akan mendorong, membantu dan menolong untuk terus melakukannya. Betapa liciknya Syaitan dalam menabur janji-janji kenikmatan dalam hasutan dan godaannya. Betapa lemahnya pula kita yang mudah terpedaya. Nau’dzubillah.

Dahulu, Syaitan muncul ketika peperangan Badar sedang berlangsung. Syaitan mula menabur janji-janji dan keyakinan serta kepercayaan diri bagi orang-orang kafir untuk melawan dan menentang pasukan Muslimin. Syaitan bukan sahaja memberikan keyakinan bahawa mereka akan menang dan tidak akan kalah, malahan juga meyakinkan orang-orang kafir bahawa dirinya adalah pelindung yang akan memelihara mereka dari pelbagai keburukan.

Tapi lihatlah, bagaimana perancangan Allah, tatkala pasukan kafir itu akhirnya lari ketakutan melihat kehebatan tentera Muslimin, mereka akhirnya kalah hancur dan ketakutan. Dan pada waktu itu, pelindungan yang dijanjikan Syaitan itu ternyata palsu dan mereka benar-benar telah terpedaya.

Dan ketika syaitan menjadikan mereka memandang baik pekerjaan mereka dan mengatakan: “Tidak ada seorang manusiapun yang dapat menang terhadapmu pada hari ini, dan sesungguhnya saya ini adalah pelindungmu.” Maka tatkala kedua pasukan itu telah dapat saling lihat melihat (berhadapan), syaitan itu balik ke belakang seraya berkata: “Sesungguhnya saya berlepas diri daripada kamu, sesungguhnya saya dapat melihat apa yang kamu sekalian tidak dapat melihat; sesungguhnya saya takut kepada Allah.” Dan Allah sangat keras siksa-Nya. (Al-Anfaal : 48)

Sahabatku,

Kita tidak akan mungkin mampu menjadi kuat, mampu menjadi teguh dengan sendirian. Sangat sukar untuk kita menghindari dan menentang hasutan Syaitan itu apabila berseorang diri. Tetapi, kita punya kekuatan apabila kita bersaudara, kita punya keteguhan apabila kita bersahabat, kita sememangnya amat memerlukan teman, saudara, sahabat yang boleh membantu mengingatkan kita apabila melakukan kesalahan, dan teman yang menegur kita apabila kita sudah tersilap langkah.

Teman, sahabat, dan saudara yang soleh, itu adalah harta yang paling berharga di dunia ini, harta yang paling bernilai untuk kita mencapai kebahagiaan di akhirat, harta yang bukan boleh dijual beli. Ingatkanlah aku tika aku terlupa, tegurlah aku tika aku terlalai, dan hukumlah aku tika aku melakukan kesalahan. Sungguh aku amat memerlukan kalian, dan mengharapkan perhatian dan sokongan dari teman, untuk kita sama-sama mengecapi nikmat persaudaraan yang sebenar.

Salam sayang dari sahabat buat sahabat.

Moga kita sentiasa berada dalam Inayah dan Penjagaan Ilahi.

p/s : buat teman-teman dan sahabat yang mengenali, andai aku tersalah dahulu, kini dan akan datang, maafkanlah kesalahanku, andai aku menyulitkan dan menyinggung perasaan kalian, maafkanlah kecuaianku, andai aku pernah tersilap langkah, hukumlah aku, tegurlah aku, kerana aku amat memerlukan teguran kalian.

Sungguh, aku beruntung kerana punya sahabat, teman dan saudara seperti kalian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s