B.E.R.S.I.N

“Sungguh Allah menyukai orang yang bersin dan tidak menyukai orang yang menguap..” -HR Bukhari.

Bersin merupakan rahmat dari Allah s.w.t dan menguap pula berasal dari

alhamdulillah..

Syaitan. apabila kita bersin, akan terbukalah pembuluh darah dan akan melapangkan dada. dan segala kelapangan dada dan kenikmatan itu tentu sahaja dari Allah, tiada yang lain selain-Nya. maka tuturkanlah “Alhamdulillah”, kerana dengan nikmat itu Allah melapangkan dada kita.

dan jika berasa ingin menguap,

Tahanlah Semampumu..

Jika seseorang ingin menguap, maka hendaklah dia menahannya seboleh mungkin, atau dengan menutup jalan terbukanya mulut dengan menggunakan tangannya. Hal ini sesuai dengan hadith yang telah diriwayatkan oleh Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasullullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Menguap adalah dari syaitan, maka jika salah seorang di antara kalian menguap, hendaklah ia menahannya seboleh mungkin.” (HR Muslim)

Subhanallah.. dari sekecil-kecil kejadian hingga sebesarnya, tentu sekali punya hikmah disebalik setiap sesuatu yang dicipta. Ma Sya Allah, segala yang terjadi itu pula adalah kehendak dan ketentuan Allah.

Rasulullah s.a.w berpesan, apabila kita bersin, tuturkanlah alhamdulillah, dan apabila kita berasa ingin menguap, maka berusahalah untuk menahannya sambil meutup mulut.

“Jika salah seorang diantara kalian bersin, hendaklah dia menjawab, ‘alhamdulillah‘, sedangkan yang lainnya atau bagi yang mendengar, hendaklah menjawab, Yarhamukallah (semoga Allah mengasihimu). dan jika ada yang menjawab, Yarhamuka Allah (Semoga Allah mengasihimu), maka jawablah, Yahdikumullahu Wayushlihu halakum (semoga Allah memberikan petunjuk kepadamu dan memperbaiki keadaanmu).” -Hr Bukhari dan Ahmad

Subhanallah. indahnya persaudaraan kerana Allah. ucapan memuji dan mendoakan sentiasa menutur dibibir-bibir mereka yang berkasih-kasihan kerana Allah.

Subhanallah.

Perihal menjawab alhamdulillah selepas bersin adalah suatu amalan yang dituntut dan menjadi satu daripada sunnah Rasulullah s.a.w. tetapi, bagaimanakan pula keadaannya apabila kita berada berdekatan dengan orang yang tidak menuturkan ‘alhamdulillah’ selepas bersin? adakah kita harus mengingatkannya?

untuk persoalan ini, Ibnu Mubarak telah memberikan contoh yang jelas untuk kita renungkan,

suatu hari, ada seorang lelaki yang bersin berdekatan dengan Ibnu Al-Mubarak, namun selepas itu dia tidak mengucapkan alhamdulillah, lalu Ibnu Mubarak pun berkata; “Apa yang dibaca oleh seseorang apabila bersin?.”

Dia menjawab; “Alhamdulillah”

Lalu Ibnu Mubarak menjawab; “Yarhamukallah”

Subhanallah, jelas terjawab tanggungjawab kita sesama Muslim untuk saling menasihatkan dan mengingatkan. Agama itu adalah Nasihat, kepada Allah, Rasul, dan sesama saudara.

Suatu hari, diceritakan melalui Hadith Riwayat Bukhari menyatakan bahawa ada beberapa orang yahudi yang bersin bersebelahan Rasulullah s.a.w, lalu Baginda pun menjawab dengan ucapan; Yahdikumullahu Wayushlihu halakum (semoga Allah memberikan petunjuk kepadamu dan memperbaiki keadaanmu).

subhanallah.

moga dengan amalan menuturkan alhamdulillah selepas bersin menjadikan kita lebih istiqamah untuk selalu berzikir mengingati Allah. sesungguhnya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. Amin..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s