Bimbang bersulam yakin

Takut.

bimbang.

risau.

itu Mughirah bin Syu’bah. Baginda saw berkata kepada beliau, beliau tidak perlu risau, tidak perlu bimbang meskipun Dajjal menghampirinya.

kerana tahap keimanannya, pengaruh Dajjal tidak akan memberi kesan kepadanya.

tahap keimanan..

itu Mughirah, seorang sahabat Nabi saw yang sering bertanya mengenai Dajjal, itu dan ini, kerana dia terlalu bimbangkan apa yang akan berlaku kepada dirinya jika dia menghadapi Dajjal.

Dari hadis sahih riwayat Imam Muslim yang diterima dari Fatimah binti Qais mengatakan:

“Saya telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Saya pun pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah s.a.w. Selesai solat, Rasulullah s.a.w naik ke atas mimbar. Nampak semacam bergurau Baginda tertawa dan berkata: “Jangan ada yang bergerak. Hendaklah semua duduk di atas sajadahnya.”

Kemudian berkata: “Tahukah kamu mengapa aku memerintahkan kamu jangan ada yang pulang?”

Kami menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Demi Allah aku menyuruh kamu berkumpul di sini bukan ingin menakut-nakuti dan bukan memberi khabar gembira. Aku ingin menceritakan kepada kamu bahawa Tamim Al-Dariy adalah seorang Nasrani, kemudian dia datang menjumpai aku dan masuk Islam. Dia ada bercerita kepadaku tentang satu kisah tentang Dajjal.”

“Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya.”

Mereka bertanya kepada binatang itu: “Makhluk apa engkau ini?”

Binatang itu menjawab: “Saya adalah Al-Jassasah.”

Mereka tanya: “Apa itu Al-Jassasah?”

Binatang itu hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu. Mereka pun pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh binatang itu.”

Di sana mereka menjumpai seorang lelaki yang sangat besar dan tegap. Ertinya mereka tidak pernah melihat orang sebesar itu. Dari tangannya sampai ke tengkuknya dikuatkan dengan besi, begitu juga dari lututnya sampai ke telapak kakinya.

Mereka bertanya: “Siapakah anda?”

Orang seperti raksaksa itu menjawab: “Kamu telah mendengar cerita tentang aku. Sekarang aku pula ingin bertanya: “Siapa kamu ini?”

Mereka menjawab: “Kami adalah manusia berbangsa Arab. Kami pergi ke laut menaiki kapal, tiba-tiba datang ombak besar membawa kami ke tengah-tengah samudera luas dan kami berada di lautan selama satu bulan. Akhirnya kami terdampar di pulau yang tuan tempati ini.”

“Pada mulanya kami berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga kami tidak dapat mengenali jantinanya. Kami tanya siapa dia katanya Al-Jassasah. Kami tanya apa maksudnya dia hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu.”

Itulah sebabnya kami datang ke tempat ini. Sekarang kami sudah berjumpa dengan tuan dan kami ingin tahu siapa tuan sebenarnya.”

Makhluk yang sangat besar itu belum menjawab soalan mereka terus sahaja mengemukakan soalan: “Ceritakan kamu kepadaku keadaan kebun kurma yang di Bisan itu,” (nama tempat di negeri Syam).

Mereka menjawab: “Keadaan apanya yang tuan maksudkan?”

Orang besar itu menjawab: “Maksudku apakah pokok kurma itu berbuah?”

Setelah mereka menjawab bahawa pokok kurma itu berbuah, orang besar tadi berkata: “Aku takut pokok itu tidak berbuah.”

Orang besar itu bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku tentang sungai Tabarah.”

Mereka menjawab: “Tentang apanya yang tuan maksudkan?”

Lelaki itu menjawab: “Maksudku airnya apakah masih ada.” Mereka menjawab: “Airnya tidak susut.”

Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”

Akhirnya lelaki seperti raksaksa itu berkata: “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Nabi Al-Amin itu, apa yang dia buat?”

Mereka menjawab: “Dia telah berhijrah dari Makkah ke Madinah.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Apakah dia diperangi oleh orang-orang Arab?” Mereka menjawab: “Ya, dia diperangi oleh orang-orang Arab.”

Lelaki itu bertanya lagi: “Kalau begitu apa pula tindakan dia terhadap mereka?” Mereka ceritakan bahawa Rasulullah s.a.w telah mengembangkan dakwahnya dan sudah ramai pengikutnya.

Orang besar itu berkata lagi: “Memang begitulah, padahal mereka beruntung jika taat kepadanya.”

Kata orang besar itu lagi: “Sekarang aku terangkan kepada kamu bahawa aku adalah Al-Masih Dajjal. Nanti aku akan diberi izin keluar, lalu aku pun akan menjelajah dunia ini. Dalam masa empat puluh malam sudah dapat aku jalani semua, kecuali Makkah dan Madinah yang aku tidak dapat memasukinya. Negeri Makkah dan Madinah dikawal oleh para Malaikat, maka aku tidak dapat menembusinya.”

Kata Tamim Al-Dariy lagi, “Rasulullah s.a.w menekankan tongkatnya di atas mimbar sambil berkata: “Inilah negeri yang tidak dapat dimasukinya itu, iaitu Madinah. Saudara-saudara sekalian apakah sudah aku sampaikan cerita ini kepada kamu?”

Mereka menjawab: “Ya, sudah ya Rasulullah.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Sememangnya hadis Tamim itu lebih meyakinkan saya lagi. Ceritanya itu bersesuaian dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu sebelumnya, iaitu tentang Makkah dan Madinah yang dikatakan tidak dapat dimasuki Dajjal. Cuma dia ada mengatakan di lautan Syam atau di laut Yaman. Tidak, bahkan ia dari arah timur. Ia dari arah timur,” kata Rasulullah s.a.w sambil menunjuk ke arah timur.

kisah Dajjal, perihal Dajjal, Baginda begitu serius memberitahu kepada Sahabat-sahabat R.A, dari duduk, baginda bangun berdiri. dari diam memegang tongkat, Nabi mengetuk-ngetuk tongkatnya ke permukaan lantai. Baginda begitu bersungguh memperingatkan umatnya tentang fitnah Dajjal. fitnah terbesar dunia. fitnah yang mempertembungkan agenda luaran dan dalaman, pelbagai ideologi, pemikiran, dan pertembungan pendapat yang akhirnya akan memisahkan agama dengan cara kehidupan manusia.

masalah yang paling besar adalah,

manusia tidak lagi dapat membezakan antara yang hak dan batil, kebenaran dan kejahilan. naudzubillah.

suatu ketika, di Zaman para Tabi’ tabiin, seorang pemuda bersungguh-sungguh mahu berjumpa dengan al-masih ad-Dajjal, beliau mengatakan, jika beliau berjumpa dengan Dajjal, akan beliau balingkan batu-batu kepada Dajjal sebagaimana yang diperkatakan Baginda saw; jika Dajjal muncul pada zaman Baginda, kanak-kanak kecil sendiri yang akan membaling batu-batu bagi menentang Dajjal.

tapi tidak,

Ibnu Masu’d menjawab ungkapan pemuda itu, ‘tidak, jika Dajjal muncul di hadapanmu, aku takut engkau akan merangkak mahu melihatnya, kerana kepantasannya berlari seperti angin..’ [hadith yang saya rekodkan dari Ustaz dalam kuliahnya]

itu yang saya takutkan, sangat-sangat bimbang,

sekarang, mungkin saya sangat teguh mengatakan, saya tidak akan sesekali terpengaruh dan terjebak dalam fitnah Dajjal, esok lusa, siapa kan tahu bagaimana tahap keimanan masing-masing. naudzubillah..

teknologi sekarang sudah pantas, sepantas angin yang bertiup mungkin,

kalau dahulu, jemaah Haji mahu menunaikan ibadah ke Tanah Suci, bertolak melalui perairan laut, dengan kapal. tempohnya hampir 40 hari perjalanan pergi sahaja,

tapi kini, tidak sampai sehari, hanya beberapa jam sahaja kita bisa menjejakkan kaki ke mana-mana sahaja.

kalau dahulu, berhari-hari menunggu si burung putih mengirim surat, mahu berbulan keluarga menanti berita dari yang jauh,

tapi kini, hanya di hujung jari, petik sahaja! second less.

semuanya sepantas angin kini,

yang baik dipermudahkan, menjadi mudah,

tetapi, yang buruk juga turut menjadi perkara yang sangat mudah untuk dijangkiti.

itu yang saya bimbangkan,

Dajjal di hujung jari..

bimbang.

tetapi jawapannya hanya satu,

perbaiki tahap keimanan, perbaiki tahap keimanan, perbaiki tahap keimanan,

meski bukan setaraf sahabat-sahabat R.A, namun kita masih belum terlambat kan?

MATA.

mata kita bukan hanya ada dua, tetapi tiga. jika tertutup atau rosak yang ketiga ini, maka rosaklah jasad keseluruhannya. Mata Hati.

Ustaz Syaa’ri dalam kuliahnya menekankan tentang pentingnya pandangan mata hati, sebagaimana kisah Nabi Musa dan Khidir A.S, dalam perjalanan mereka dalam mencari makna sebenar sebuah ilmu. yang membezakan manusia adalah pandangan mereka. hanya yang menggunakan pandangan Mata hati bersama-sama mata kasar yang akan terselamat dari Fitnah ini.

memandang sesuatu dengan mata hati, belajar dengan mata hati, menilai dan mengkritik dengan mata hati, membuat sesuatu dengan mata hati, membuat keputusan dengan mata hati, kesemuanya dengan mata hati. maka, dengan izin Allah, kita akan terlindung dari Fitnah!

 

اللهم إني أعوذبك بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ

وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

“Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari azab jahannam, dari azab kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian serta dari jahatnya fitnah Al-Masih Ad-Dajjal” (HR Muslim)

من قرأ سورة الكهف يوم الجمعة فأدرك

الدجال لم يسلط عليه ، – أو قال : لم يضره

“Barangsiapa membaca surah Al-Kahfi di hari Jumat, maka Dajjal tidak bisa menguasainya atau memudharatkannya.” (HR Baihaqi)


مَنْ حَفِظَ عَشْرَ آيَاتٍ مِنْ أَوَّلِ سُورَةِ الْكَهْفِ عُصِمَ مِنْ فِتْنَةِ الدَّجَّالِ

“Barangsiapa menghafal sepuluh ayat pertama surah Al-Kahfi, ia terlindungi dari fitnah Dajjal.” (HR Abu Dawud)

Allah, selamatkanlah kami, kuatkanlah keimanan, bantulah kami dalam segenap kelemahan yang kami miliki, bantulah kami dalam setiap kelebihan yang kami pinjami, tempatkanlah kami bersama-sama orang yang mempertinggikan kalimah Mu. La Ila Ha Illallah. Muhammadur Rasulullah. amin3.

Takut.

bimbang.

risau.

itu Mughirah bin Syu’bah. Baginda saw berkata kepada beliau, beliau tidak perlu risau, tidak perlu bimbang meskipun Dajjal menghampirinya.

kerana tahap keimanannya, pengaruh Dajjal tidak akan memberi kesan kepadanya.

tahap keimanan..

itu Mughirah, seorang sahabat Nabi saw yang sering bertanya mengenai Dajjal, itu dan ini, kerana dia terlalu bimbangkan apa yang akan berlaku kepada dirinya jika dia menghadapi Dajjal.

kisah Dajjal, perihal Dajjal, Baginda begitu serius memberitahu kepada Sahabat-sahabat R.A, dari duduk, baginda bangun berdiri. dari diam memegang tongkat, Nabi mengetuk-ngetuk tongkatnya ke permukaan lantai. Baginda begitu bersungguh memperingatkan umatnya tentang fitnah Dajjal. fitnah terbesar dunia. fitnah yang mempertembungkan agenda luaran dan dalaman, pelbagai ideologi, pemikiran, dan pertembungan pendapat yang akhirnya akan memisahkan agama dengan cara kehidupan manusia.

masalah yang paling besar adalah,

manusia tidak lagi dapat membezakan antara yang hak dan batil, kebenaran dan kejahilan. naudzubillah.

suatu ketika, di Zaman para Tabi’ tabiin, seorang pemuda bersungguh-sungguh mahu berjumpa dengan al-masih ad-Dajjal, beliau mengatakan, jika beliau berjumpa dengan Dajjal, akan beliau balingkan batu-batu kepada Dajjal sebagaimana yang diperkatakan Baginda saw; jika Dajjal muncul pada zaman Baginda, kanak-kanak kecil sendiri yang akan membaling batu-batu bagi menentang Dajjal.

tapi tidak,

Ibnu Masu’d menjawab ungkapan pemuda itu, ‘tidak, jika Dajjal muncul di hadapanmu, aku takut engkau akan merangkak mahu melihatnya, kerana kepantasannya berlari seperti angin..’ [hadith yang saya rekodkan dari Ustaz dalam kuliahnya]

itu yang saya takutkan, sangat-sangat bimbang,

sekarang, mungkin saya sangat teguh mengatakan, saya tidak akan sesekali terpengaruh dan terjebak dalam fitnah Dajjal, esok lusa, siapa kan tahu bagaimana tahap keimanan masing-masing. naudzubillah..

bimbang.

tetapi jawapannya hanya satu,

perbaiki tahap keimanan, perbaiki tahap keimanan, perbaiki tahap keimanan,

meski bukan setaraf sahabat-sahabat R.A, namun kita masih belum terlambat kan?

mata kita bukan hanya ada dua, tetapi tiga. jika tertutup atau rosak yang ketiga ini, maka rosaklah jasad keseluruhannya. Mata Hati.

Ustaz Syaa’ri dalam kuliahnya menekankan tentang pentingnya pandangan mata hati, sebagaimana kisah Nabi Musa dan Khidir A.S, dalam perjalanan mereka dalam mencari makna sebenar sebuah ilmu. yang membezakan manusia adalah pandangan mereka. hanya yang mnggunakan pandangan Mata hati bersama-sama mata kasar yang akan terselamat dari Fitnah ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s