tidak sehebat Fatimah

“kak, kenapa kita tak dilahirkan kaya?, kenapa Allah tak jadikan semua orang kaya je? Kenapa kita perlu bertungkus lumus sedangkan yang kaya goyang kaki je kak? Kenapa kak? Allah tak sayangkan kita ke kak?”

Fatimah, dalam esakannya berlagu sayu, emosi, menguasai percakapan, sendunya memutar nada sedih. Bukan kufur nikmat, Cuma meluah sedihnya pada kakak yang satu. Sekadar luahan.

Wardah terbungkam dalam titisan air mata. Lantas disekanya. Hakikatnya, dahulu, dia juga pernah bertanya begitu. Kesusahan yang kadangkala mematangkan diri, kadangkalanya juga boleh membolak-balikkan hati. Dia faham benar hati adiknya, malah lebih ‘masak’ memahami emosi adiknya. Makannya bercatu, belanjanya dijimatkan, malah masanya berebut-rebut memutar posisi. Siang di kuliah, malamnya mengajar tuisyen di rumah berdekatan kampusnya, hujung minggunya dihabiskan terperuk di Kedai buku, bukan untuk ‘window shopping’, tetapi semata-mata untuk membantu ayahnya menyara 5 orang adik-adiknya yang masih bersekolah.

“Fatimah, pandang jari-jari kita, unikkan? Panjangnya tak sama, besarnya pun tak sama, tidak pula mereka berlumba-lumba menjadi yang terpanjang, dan tidak juga pula mahu menjadi yang terlebar. Masing-masing memegang fungsi tersendiri, saling kuat menguatkan antara satu sama lain, saling menyokong sesama sendiri. Cuba adik bayangkan kalau semuanya sama rata, sama panjang dan sama besar, tidak berseni, adik rasa, boleh ke kita menggenggam sesuatu dengan kuat, takpun senang ke kita memotong kuku?. Subhanallah. Maha suci Allah yang mem’variasi’kan ciptaan-Nya.”

“tidak mengapa kalau kita miskin, sederhana dan tidak kaya, asalkan kita usaha dan menyokong antara satu sama lain. Rezeki yang Allah berikan tetap akan ada selagi kita usaha dengan bersabar. Yang kaya, tidak semestinya kekal kaya, dan yang miskin tidak semestinya berterusan papa. Semuanya bergantung pada usaha dan usaha itu yang menentukan Takdir kita.”

“Ingat tak kakak pernah sebut dulu, yang Allah tidak akan pernah membebani kita dengan kesusahan yang melampau, Allah tidak akan pernah meninggalkan kita selagi kita berusaha, berdoa dan berserah pada-Nya, ingat tak yang Allah pesan pada kita yang Takdir dan nasib kita tidak akan berubah selagimana kita yang tidak berusaha mengubahnya, adik ingat kan? Semua tu Allah yang pesan, Allah yang ingatkan kita awal-awal, bukan akak reka semata.”

“dik, Allah jadikan kita tidak kaya, supaya kita bertungkus lumus meletakkan kehidupan kita pada tahap yang selesa, Allah jadikan kita tidak bersenang-lenang, supaya kita tahu meletakkan matlamat kita dalam setiap apa yang kita lakukan dalam hidup, supaya perbuatan tidak menjadi sia-sia, kadangkala Allah berikan kita kesusahan, supaya kita sedar akan pergantungan kita satu-satunya dan semata-matanya kepada-Nya. Subhanallah, sesungguhnya Allah amat menyayangi kita kerana mahu kita sentiasa dekat dengan-Nya!”

Fatimah tenggelam dalam sendunya diatas ribaan kakaknya. Dia tahu, dia bukanlah sehebat Puteri Rasulullah yang penatnya menguli tepung demi mengisi perut keluarganya sambil disulam dengan zikir mengingati Allah. Penat mendengus, dizikirnya Subhanallah, lelah berkunjung, diselitkan pula Alhamdulillah, agar beliau tahu usahanya dipandang Allah, agar beliau sedar akan syukur itu kunci rezeki.

Fatimah dalam sendunya menanam tekad, kesusahan yang dialaminya bukan penghalang untuk dia terus berusaha. Dan patah-patah ungkapan kakaknya dihadam satu demi satu, dibenamkan dalam hati, disemat dalam dada, dia mula menyusun tekad,

“kalau bukan aku yang berusaha mengubah nasib, siapa lagi kan? Allah, bantulah aku. Bimbinglah aku ke jalan yang Engkau redhai. Amin. Amin.”

****

When people talk about the outcome, let’s talk about the efforts. No efforts, no outcome.

semoga

kekuatan

menjadi

peneman

230311

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s